RAJA PEDANG : JILID-29


Sesungguhnya dugaan-dugaan mereka bahwa yang menolong mereka adalah dua orang rahasia dari pimpinan pejuang, adalah keliru. Penolong mereka pada waktu itu bukan lain adalah Beng San sendiri.

Seperti diketahui, pemuda ini juga turut mengintai di ruangan itu dan melihat semua apa yang telah terjadi. Diam-diam Beng San siap sedia untuk membantu kedua orang saudara Phang itu. Akan tetapi melihat bahwa keduanya cukup tangguh untuk melawan Kwee Sln dan Kim-thouw Thian-li, dia merasa tidak enak juga untuk membantu.

Ketika Kim-thouw Thian-li bersuit memanggil anak buahnya, Beng San cepat berkelebat menghadang. Dua belas orang anak buah Ngo-lian-kauw itu semua dia robohkan dengan totokannya yang lihai sebelum orang-orang itu sempat melihatnya!

Ketika dia kembali mengintai, Beng San terkejut melihat dua orang saudara Phang sudah roboh pingsan. Cepat dia mengambil dua buah batu kerikil dan disambitkan ke arah lampu penerangan sehingga padam.

Di dalam geiap itulah Beng San cepat melompat masuk, merobohkan Kim-thouw Thian-li dan Kwee Sin, kemudian sekaligus dia membawa keluar tubuh Kwee Sin dan dua orang saudara Phang! Kepandaian pemuda ini sudah demikian tingginya, tenaganya luar biasa besarnya sehingga dengan mudah saja dia dapat membawa tubuh ketiga orang itu sambil berlari-lari dan berlompatan.

Setelah meletakkan tubuh dua orang saudara Phang ke atas rumput di kebun kelenteng, Beng San kemudian cepat membawa Kwee Sin keluar dari kota raja dengan kecepatan luar biasa. Setengah malam suntuk dia berlari terus dengan cepat, tidak berani berhenti karena dia maklum bahwa kehilangan Kwee Sin pasti akan menggegerkan kota raja dan sudah pasti Kim-thouw Thian-li akan mengerahkan anak buahnya melakukan pengejaran.

Setelah malam berganti pagi dia sudah berada jauh sekali dari kota raja dan barulah dia berhenti dalam sebuah hutan. Kwee Sin diturunkan dan segera dibebaskan dari totokan. Tetapi Kwee Sin merasa tubuhnya lemas dan belum kuat berdiri.

Dengan amat terheran-heran Kwee Sin melihat bahwa orang yang menculiknya hanyalah seorang pemuda yang berpakaian seperti seorang pelajar. Bukan main kagum dan heran hatinya, apa lagi ketika pemuda itu menjura di depannya sambil berkata.

"Harap Kwee-enghiong suka memaafkan aku yang secara paksa sudah membawa kau keluar dari kota raja."

"Siapakah kau? Dan apa maksudmu membawaku ke tempat ini?"

Beng San tersenyum. "Agaknya Kwee-enghiong tidak akan mengenal aku, walau pun aku menyebutkan nama. Aku membawa Kwee-enghiong keluar dari kota raja tidak lain dengan maksud membawamu ke Hoa-san-pai. Ketahuilah bahwa hampir saja Hoa-san-pai dan Kun-lun-pai mengadakan pertempuran hebat di antara ketua mereka, baiknya aku masih sempat mencegah mereka dan aku berjanji akan membawamu ke Hoa-san-pai. Urusan permusuhan antara kedua partai itu semua adalah kau yang menjadi biang keladinya, maka apa bila kau dapat mengaku terus terang tentang semua kejadian yang lalu, kukira permusuhan itu dapat dilenyapkan dan akan ternyatalah bahwa sebetulnya bukan kau yang melakukan pembunuhan-pembunuhan terhadap orang-orang Hoa-san-pai."

Kwee Sin makin terheran. "Bagaimana kau bisa tahu akan semua itu? Pihak Hoa-san-pai sudah yakin bahwa aku yang membunuh ayah nona Liem, aku pula yang menyebabkan kematian dua orang dari Hoa-san Sie-eng, mengapa kau bisa katakan bahwa bukan aku yang melakukan pembunuhan-pembunuhan?"

"Aku memiliki teman-teman di Pek-lian-pai dan dari mereka inilah aku sudah mendengar kejadian yang sebenarnya."

"Ahh... jadi kau... kau ini juga seorang peju... eh, seorang pemberontak?" tanyanya gagap.

Beng San tersenyum mendengar kata-kata pejuang itu segera diganti pemberontak.

"Itulah kesalahanmu, Kwee-enghiong. Kau terpikat oleh Kim-thouw Thian-li dan jatuh di bawah pengaruhnya sehingga kau membantu Kerajaan Mongol, memusuhi para pejuang yang kau anggap pemberontak. Sayang sekali... sayang seorang gagah seperti kau dapat terjerumus sedemikian dalam. Aku bukan seorang anggota Pek-lian-pai biar pun aku amat kagum akan perjuangan mereka. Aku melakukan penculikan atas dirimu ini hanya untuk mencegah agar Kun-lun-pai tidak saling serang dengan Hoa-san-pai."

Kwee Sin kini telah pulih tenaganya dan dengan gagah dia berdiri lalu berkata, "Baiklah. Seorang laki-laki harus berani mempertanggung jawabkan kesalahan dan perbuatannya. Marilah, bawalah aku ke Hoa-san-pai, biar aku akan menanggung semua hukuman yang akan dijatuhkan kepadaku."

Dua orang ini kemudian berjalan menuju ke Hoa-san-pai. Diam-diam Beng San masih mengagumi sikap Kwee Sin dan makin menyesallah dia kalau teringat betapa pendekar Kun-lun-pai ini roboh hanya karena terpengaruh kecantikan seorang wanita jahat seperti Ngo-lian Kauwcu itu.

Di lain pihak, Kwee Sin tiada habis terheran-heran apa bila melihat Beng San. Seorang pemuda yang masih hijau, kelihatan amat lemah-lembut dan seperti seorang ahli sastra, bagaimana dapat memiliki kepandaian sehebat itu?

Apa lagi sekarang setelah mereka melakukan perjalanan biasa, pemuda itu sama sekali tak kelihatan memiliki kepandaian tinggi. Benar-benarkah pemuda ini yang telah menculik dirinya? Hampir dia tak dapat mempercayainya.

Pada malam ke dua, pada saat keduanya bermalam di dalam sebuah hutan, Kwee Sin menggunakan kepandaiannya meloncat ke atas pohon besar.

"Hiante, hutan ini kelihatannya penuh binatang liar, lebih baik kita bermalam di atas pohon ini saja agar tidak terancam keselamatan kita. Kau naiklah ke sini."

Dia sengaja hendak mencoba kepandaian pemuda yang dia sangsikan itu. Andai kata dugaannya keliru dan ternyata pemuda ini tidak memiliki kepandaian, untuk apa dia harus mengalah dan menerima begitu saja untuk dibawa ke Hoa-san?

Beng San tersenyum dan menggeleng kepalanya. "Lebih enak tidur di bawah sini. Kalau Kwee-enghiong ingin tidur di atas pohon, silakan." Setelah berkata demikian, Beng San merebahkan diri bersandar pohon dan tak lama kemudian saking lelahnya, dia sudah tidur pulas.

Kwee Sin penasaran. Benarkah bocah seperti ini mempunyai kepandaian? Jangan-jangan hanya pandai lari cepat saja. Setelah dia mengaso dan mengumpulkan tenaga, menjelang fajar dilihatnya Beng San masih tidur enak di bawah pohon. Kwee Sin lalu mengerahkan tenaganya, menggunakan ginkang-nya yang sudah tinggi tingkatnya itu meloncat dari atas pohon, jauh ke cabang pohon lain yang berdekatan, kemudian dengan cepat dan tanpa mengeluarkan suara dia berlari terus kembali ke kota raja!

Kurang lebih dua li dia berlari. Tiba-tiba dia berhenti dan memandang terbelalak ke depan. Kiranya di depannya, di tengah jalan itu, Beng San sudah berdiri sambil tersenyum dan menjura.

"Kwee-enghiong, seorang laki-laki sudah berjanji kenapa hendak ditariknya kembali?”

Merah muka Kwee Sin. Sudah terang kini bahwa ilmu ginkang pemuda ini jauh melebihi tingkatnya sampai-sampai dia tidak tahu bagaimana caranya pemuda itu bisa berada di situ, padahal tadi dia tinggalkan dalam keadaan pulas! Akan tetapi karena dia merasa penasaran dan memang maksud hati yang sesungguhnya adalah untuk menguji apakah orang muda ini cukup berharga untuk memaksanya pergi ke Hoa-san, Kwee Sin lantas berseru keras.

"Orang muda, kau memaksaku pergi ke Hoa-san, apakah yang kau andalkan? Sebagai seorang gagah, tentu saja aku tak akan menarik kembali kata-kataku bahwa aku berani mempertanggung jawabkan perbuatanku. Akan tetapi aku tidak berjanji untuk menuruti kehendakmu, kecuali kalau kau mampu mengalahkan aku!" Setelah berkata demikian, Kwee Sin mengeluarkan pedangnya yang ternyata masih berada di sarung pedangnya, entah siapa yang menyarungkannya kembali ketika dia dibawa lari oleh pemuda itu.

Beng San agak kaget, tapi lalu maklum. Tentu saja sebagai seorang pendekar, Kwee Sin merasa malu kalau berkunjung ke Hoa-san-pai di bawah paksaan seseorang yang tidak diketahui sampai di mana kepandaiannya.

"Ah, Kwee-enghiong kenapa berkata demikian? Aku memang seorang yang tak memiliki kepandaian, akan tetapi demi menjaga keutuhan Kun-lun-pai dan Hoa-san-pai, aku sudah berjanji akan mencari dan membawamu ke Hoa-san-pai untuk mempertanggung jawabkan semua perbuatanmu. Andai kata kau hendak menggunakan kekerasan membangkang, terpaksa aku pun melupakan kebodohan sendiri!"

"Bagus! Aku memang hendak mencoba sampai di mana kepandaianmu maka kau berani hendak memaksa Pek-lek-jiu Kwee Sin sesuka hatimu." Kwee Sin menggerakkan pedang hendak menyerang.

Pada saat itu pula terdengar suara seorang laki-laki, "Nona, aku tidak ingin bertempur denganmu..."

Suara itu diikuti munculnya seorang pemuda yang berlari cepat ke tempat itu. Pada saat pemuda ini melihat Beng San, segera dia berhenti berlari dan berkata girang. "Saudara Beng San...!"

Akan tetapi alangkah kagetnya dan girangnya ketika pemuda itu menoleh ke arah Kwee Sin. Sejenak dia tertegun, lalu berseru gagap, "Kau... kau... Kwee-susiok (paman guru Kwee)..."

Kwee Sin menunda serangannya dan menoleh. "Ehh, bukankah kau Lim Kwi?"

Di dalam suara pendekar Kun-lun ini terkandung keharuan dan kedukaan besar. Paman guru dan keponakan ini saling pandang penuh pertanyaan, penuh perasaan haru campur duka bingung sehingga tak tahu harus berkata apa.

Pada waktu itu terdengar seruan seorang wanita. "Jahanam Bun, hendak lari ke mana kau?"

Dan muncullah Thio Eng, gadis baju hijau yang berlari cepat mengejar Bun Lim Kwi. Begitu sampai di situ, tanpa menoleh lagi kepada orang-orang lain, Thio Eng segera menusukkan pedangnya ke arah dada Bun Lim Kwi. Pemuda ini masih tertegun dalam petemuannya dengan paman gurunya, juga memang dia sudah merasa sedih sekali oleh kejaran Thio Eng, maka agaknya tusukan pedang itu tidak dihiraukannya lagi dan tentu akan mengenai sasaran.

"Traanggg…!"

Pedang Thio Eng terpental oleh tangkisan Kwee Sin yang tentu saja tidak membiarkan murid keponakannya yang dia cinta itu ditikam begitu saja oleh seorang gadis. Berkilat mata Thio Eng ketika dia memandang kepada Kwee Sin, kemudian dia mengerling ke arah Beng San. Kaget dan heran wajah gadis ini ketika mengenal Beng San, akan tetapi hatinya sudah terlalu panas dan marah sehingga dia tidak mempunyai kesempatan lagi untuk menegur Beng San.

"Siapakah kau? Mengapa kau mencampuri urusanku dengan musuhku ini?"

Kwee Sin tersenyum mengejek. "Nona cilik, ada urusan boleh diurus, mengapa kau begini galak hendak merenggut nyawa Lim Kwi? Ketahuilah, aku adalah paman gurunya, maka tak mungkin aku mendiamkan saja melihat kau hendak membunuh dia."

Sejenak gadis itu tertegun mendengar orang ini mengaku paman guru Bun Lim Kwi, lalu matanya bersinar-sinar. "Bagus...!" la menoleh kepada Beng San lalu berkata, "Tan-koko (kakak Tan), bukankah dia ini Kwee Sin? Dan mengapa kau berada di sini pula?"

"Adik Eng, aku... aku hendak mengundang dia ke Hoa-san-pai."

Gadis itu teringat akan janji Beng San kepada ketua Kun-lun-pai dan Hoa-san-pai, lalu katanya gemas, "Kurasa tidak baik kau berdekatan dengan paman dan keponakan jahat ini. Mereka bukanlah orang baik. Kwee Sin ini pun bukan manusia baik-baik. Lebih baik kubinasakan sekalian!"

Kembali pedangnya berkelebat dan sebuah serangan yang amat cepat dan ganas lantas menyambar ke arah Kwee Sin dan Lim Kwi secara beruntun. Hebat sekali serangan ini sehingga Kwee Sin terpaksa mundur sambil menangkis keras. Kembali pedang Thio Eng terpental.

"Adik Eng yang baik, jangan... jangan terburu nafsu, segala urusan dapat dirunding! Urusanmu dengan saudara Bu Lim Kwi tentu diketahui baik oleh Kwee-enghiong ini, lebih baik kita mendengarkan keterangannya."

"Benar," kata Kwee Sin. "Nona, katakanlah lebih dulu kenapa kau mati-matian berusaha hendak membunuh keponakanku Lim Kwi? Apakah dosanya? Coba kau jelaskan, tentu aku akan mempertimbangkan baik-baik. Kalau memang dia yang bersalah, dia harus siap menerima hukuman."

Thio Eng tersenyum dingin dan mengejek, seakan-akan sinar matanya berkata, "Seorang seperti kau mana dapat memiliki pertimbangan yang adil?" Akan tetapi mulutnya berkata, "Hemmm, ingin benar aku mendengar bagaimana pertimbangan adil kalian yang sudah mencelakakan hidupku. Ayahku dibunuh oleh dua orang saudara Bun murid Kun-lun-pai, yaitu ayah dan paman jahanam Bun Lim Kwi ini, apakah sudah tidak adil kalau sekarang aku hendak membalas dendam kepadanya untuk menebus dosa ayah dan pamannya itu? Kau sebagai paman gurunya, tentu akan membelanya, akan tetapi aku Thio Eng tidak takut mati dalam usaha membalas dendam ayahku!

Kwee Sin mengerutkan kening. "Kau she Thio? Siapakah nama ayahmu? Apakah Thio San?"

Di dalam kemarahannya, makin yakinlah Thio Eng bahwa musuh-musuhnya memang dua orang yang berdiri di depannya ini. "Betul, Thio San ayahku yang terbunuh oleh dua orang saudara keparat Bun dari Kun-lun-pai di dalam sebuah hutan."

Kwee Sin tiba-tiba menjadi muram wajahnya. Teringat dia akan peristiwa itu, kurang lebih sepuluh tahun yang lalu ketika dia bertempur melawan Thio San, kemudian mendadak muncul Coa Kim Li yang menurunkan tangan jahat membunuh Thio San.

"Ahh, salah... kau keliru menyangka, Nona... kau begitu yakin bahwa ayah Lim Kwi yang membunuh ayahmu, apakah kau melihatnya sendiri pembunuhan itu?"

Dalam pandang mata Thio Eng mulai tampak sinar keraguan. "Aku... aku mendapatkan ayah telah menggeletak mati dalam hutan, aku menangisi dan... dan aku melihat pula dua orang saudara Bun di hutan itu, kukira... siapa lagi yang membunuh ayah? Orang she Kwee, aku takkan percaya begitu saja pembelaanmu terhadap para suheng-mu, kecuali kalau kau mengatakan siapa pembunuh ayahku. Apakah kau tahu siapa orangnya yang membunuh ayahku?"

Kwee Sin mengangguk. "Tentu saja aku tahu..." la menarik napas dan wajahnya kelihatan berduka sekali. "Semua salahku... ahhh, betapa besar dosaku, semua gara-garaku..."

Wajah Thio Eng yang cantik itu nampak beringas. "Bagus, jadi kaulah yang menyebabkan kematian ayahku? Nah, terimalah pembalasanku!" Thio Eng menyerang lagi. Kali ini Kwee Sin tidak menangkis hanya mengelak ke kanan.

"Adik Eng, jangan begitu. Biarkan dia memberi penjelasan dulu sampai selesai." Beng San berlari mendekati Thio Eng dan memegang lengan gadis itu.

Thio Eng hanya mendengus, akan tetapi dia tidak melanjutkan serangannya dan menanti Kwee Sin memberi penjelasan.

"Dengarlah baik-baik ceritaku, sembilan sepuluh tahun yang la!u..."

Kwee Sin lalu menceritakan semua pengalamannya dahulu ketika dia membantu kedua suheng-nya mencari seorang bernama Thio San yang mereka anggap sebagai seorang penipu.

Seperti telah kita ketahui, Thio San seorang tokoh Pek-lian-pai hendak membeli kuda dari Bun Si Teng dan minta agar supaya rombongan kuda itu diantar ke sebuah hutan. Akan tetapi setibanya di tengah hutan, dua orang saudara Bun itu diserang oieh lima orang anggota Pek-lian-pai yang dibantu oleh seorang wanita tak dikenal.

Bun Si Liong lalu terluka dan Kwee Sin yang mendengar hal ini menjadi marah lalu pergi mencari Thio San di Hek-siong san. Dianggapnya bahwa Thio San adalah seorang yang menipu kedua suheng-nya, tidak saja merampas dua puluh ekor kuda, malah juga telah melukai Bun Si Liong. Akhirnya di dalam hutan pohon siong itu, Kwee Sin bertemu dengan Thio San dan dalam pertempuran ini mendadak muncul Kim-thouw Thian-li yang berhasil merobohkan Thio San dengan sapu tangan merahnya.

"Aku sendiri terluka oleh Pek-lian-ting yang dilepas oleh Thio San di leherku, sehingga aku roboh pingsan lalu dibawa pergi oleh Kim-thouw Thian-li dan mungkin ketika itu Thio San telah tewas dan ditinggalkan di dalam hutan itu. Nah, demikianlah cerita yang sebenarnya. Mendiang Bun-suheng keduanya sama sekali tidak bertanggung jawab dan tidak tahu menahu tentang kematian ayahmu, Nona Thio. Ayahmu dahulu telah bertempur melawan Kim-thouw Thian-li."

Dengan mata merah karena menahan turunnya air mata, Thio Eng memandang kepada Bun Lim Kwi yang kelihatan lega dan kebetulan pemuda ini pun memandang kepadanya dengan sayu tapi mulutnya tersenyum. Thio Eng menjadi merah wajahnya, merasa telah berlaku keterlaluan terhadap Bun Lim Kwi, teringat olehnya sikap Lim Kwi kepadanya dan betapa ia sudah merobohkan Lim Kwi atas bantuan Giam Kin.

"Kalau... kalau begitu... aku telah salah tangan..."

"Hampir saja, Nona. Hampir tamat hidupku di tanganmu, sayang bagimu, aku masih hidup berkat pertolongan saudara Beng San yang budiman ini...," jawab Lim Kwi.

Thio Eng menoleh kepada Beng San, terheran lalu mengangguk-angguk. "Hemm, kiranya kau yang telah menolongnya, Tan-ko?"

”Aku mendapatkan dia menggeletak dengan luka berbisa. Aku hanya membawanya dan minta tolong lain orang untuk menyembuhkannya. Eh, adikku yang baik, apakah kau telah menyerangnya dengan senjata beracun yang keji itu?"

Makin merah muka Thio Eng. "Jangan menuduh sembarangan! Aku adalah murid suhu Thai-lek-sin Swi Lek Hosiang, mana sudi sudi menggunakan racun? Ini gara-gara si Giam Kin iblis cilik itu yang menyerang dengan mendadak. Syukurlah kau telah menolongnya, Tan-ko, kalau tidak... ahh, aku tentu berdosa membunuh orang tak berdosa. Siapa duga kalau bukan ayahnya yang membunuh ayahku? Ketika itu aku masih kecil... aku melihat mayat ayah menggeletak di hutan, aku menangis dan ditolong oleh suhu dan aku melihat ayahnya di hutan itu pula..."

Mendadak gadis itu menudingkan ujung pedangnya ke arah Kwee Sin sambil membentak. "Kiranya kau manusia she Kwee yang menyebabkan kematian ayahku. Kau yang sudah menyerangnya dengan bantuan si iblis wanita dari Ngo-lian-kauw!"


la hendak menyerang Kwee Sin, akan tetapi Beng San memegang lengannya. "Nanti dulu, adik Eng, kau jangan keburu nafsu. Kau sudah mendengar sendiri tadi. Kwee-enghiong ini mencari ayahmu untuk membela keadilan karena suheng-nya dilukai dan sejumlah kuda dirampas. Aku telah mendengar bahwa sebetulnya ayahmu, Thio San itu, adalah seorang patriot sejati. Sebagai seorang tokoh Pek-lian-pai mana dia mau merampas kuda? Semua ini adalah fitnah pihak Ngo-lian-kauw belaka yang berusaha atau bahkan bertugas untuk mengadu domba antara Pek-lian-pai dengan pihak Kun-lun atau pihak Kun-lun dengan pihak Hoa-san dan lain-lain."

"Orang muda, bagaimana kau bisa tahu akan hal itu?" tiba-tiba suara Kwee Sin terdengar keras penuh selidik, sepasang matanya memandang tajam seperti ingin menjenguk isi hati Beng San.

Beng San mengangkat pundak, "Kwee enghiong, tentu saja orang sebodoh aku mana bisa tahu akan itu semua? Tentu ada yang memberi tahu, yaitu orang-orang Pek-lian-pai sendiri."

Thio Eng masih kelihatan kurang puas. "Tan-ko biar pun dia kena fitnah, tapi sudah terang bahwa orang ini tidak baik, buktinya dia membantu Ngo-lian-kauw dan membantu pihak jahat."

"Adik Eng, di dunia banyak terjadi kesalahan-kesalahan yang tak disengaja sebelumnya. Buktinya kau sendiri, kau mengejar-ngejar saudara Bun Lim Kwi, hendak membunuhnya bahkan sudah hampir membunuhnya karena bantuan serangan curang dari Giam Kin. Bukankah keadaan Kwee-enghiong dahulu juga hampir serupa? Karena salah paham, mengira ayahmu menipu suheng-suheng-nya, dia lalu mencari dan menantangnya. Akan tetapi dalam pertempuran ayahmu dirobohkan secara pengecut oleh ketua Ngo lian-kauw. Nah, jika kau sekarang menumpahkan semua kesalahan kepadanya, apakah nanti orang lain juga tidak akan menimpakan semua kesalahan kepadamu tentang urusanmu dengan saudara Bun Lim Kwi? Ingatlah, dendam-mendendam bukanlah sifat yang baik. Urusan pembunuhan tak mungkin dapat diselesaikan dengan pembunuhan lainnya, karena hal itu akan berekor panjang, tali-temali dan saling berkait hingga akhirnya beberapa keturunan akan terus saling bermusuhan. Justru untuk menjaga agar jangan terjadi demikian itulah maka di Hoa-san-pai tempo hari aku berjanji akan mencari Kwee-enghiong. Dan sekarang Kwee-enghiong sudah berada di sini, tentu sebagai seorang jantan Kwee-enghiong akan berani mempertanggung jawabkan kesemuanya kepada Kun-lun-pai dan Hoa-san-pai."

Thio Eng kalah bicara, dengan bersungut-sungut menyimpan kembali pedangnya. Kwee Sin menjadi kagum. Kalau tadinya dia hendak menguji kepandaian Beng San, sekarang terbuka pikirannya dan dia merasa bahwa dia akan membuat dirinya sendiri tak berharga sebagai seorang jantan apa bila dia tidak berani pergi ke Hoa-san. Akan tetapi kalau dia pergi ke Hoa-san, tentu dia akan menemui kesulitan besar. Dalam keraguannya dia lalu menoleh kepada Bun Lim Kwi.

"Lim Kwi, bagaimana pendapatmu. Biarlah kau mewakili ayahmu dan pamanmu dalam hal ini, berilah pendapatmu bagaimana aku harus bertindak?" Suara Kwee Sin gemetar, tanda bahwa di dalam hatinya dia merasa menyesal bukan main.

"Kwee-susiok, segala perbuatan sudah terlanjur, menyesal pun takkan ada gunanya tanpa bukti penyesalanmu itu. Kalau Susiok suka mendengarkan pendapat keponakanmu, mari kita pergi menghadap suhu di Kun-lun-pai, menjelaskan semua kesalahan dan selanjutnya mentaati semua perintahnya. Biar saya yang akan menemani Susiok andai kata Susiok harus menghadap ke Hoa-san-pai. Ingatlah, Susiok, semuanya ini demi kebaikan, bukan hanya kebaikan Kun-lun-pai dan Hoa-san-pai agar jangan bermusuhan terus, akan tetapi pada hakekatnya untuk kebaikan perjuangan bangsa kita yang sedang berusaha untuk merobohkan pemerintah penjajah."

Kata-kata Bun Lim Kwi sangat bersemangat, kemudian pemuda ini menuturkan secara singkat mengenai pertemuan di Hoa-san-pai tempo hari yang hampir saja mengakibatkan pertempuran besar-besaran kalau saja tidak dilerai oleh Beng San. Kwee Sin mendengar dengan rasa kagum. Juga Beng San girang sekali mendengar ini.

"Bagus sekali jika begitu, saudaraku Bun Lim Kwi! Aku percaya sepenuhnya kepadamu. Kau pergilah bersama Kwee-enghiong ke Hoa-san-pai. Terserah saja kalau kau hendak singgah ke Kun-lun-pai terlebih dahulu, pokoknya Kwee-enghiong harus dapat mengakhiri permusuhan antara dua partai besar ini. Aku sendiri masih banyak urusan yang harus diselesaikan." Ucapan Beng San ini keluar dari hati yang jujur.

Memang dia merasa girang sekali akan hasil usahanya. Mencari dan membawa Kwee Sin ke Hoa-san-pai sudah berhasil dan dia percaya bahwa Bun Lim Kwi pasti akan menjaga nama baik Kun-lun-pai dan membawa bekas paman gurunya itu ke Hoa-san.

Soal ke dua, yaitu tentang permusuhan antara Lim Kwi dan Thio Eng, juga sudah selesai dengan adanya penjelasan dari Kwee Sin tadi bahwa pembunuh ayah Thio Eng ternyata adalah Kim-thouw Thian-li.

Tinggal dua soal lagi yang tak kalah pentingnya, bahkan teramat penting baginya, yaitu, pertama mencari nona Cia yang nyata-nyata telah memegang Liong-cu Siang-kiam, dan ke dua mencari Tan Beng Kui yang dia yakin adalah kakak kandungnya.

Bun Lim Kwi menyanggupi permintaan Beng San dan bersama Kwee Sin dia kemudian meninggalkan tempat itu setelah lebih dulu menjura kepada Thio Eng dan berkata, "Nona Thio, aku bersyukur kepada Thian bahwa kau telah insyaf sekarang bahwa aku bukanlah musuh besarmu dan... dan... semoga kita akan dapat saling bertemu kembali dalam keadaan yang lebih... baik..."

Kwee Sin sebelum pergi sempat berkata kepada Beng San, "Orang muda, sebetulnya aku masih penasaran. Kau ini... murid siapakah? Dan sampai di manakah kepandaianmu..."

Beng San buru-buru menjawab, "Ahhh, Kwee-enghiong jangan main-main. Mana aku memiliki kepandaian apa segala? Sudahlah, selamat jalan, Kwee-enghiong, dan bila ada jodoh kelak kita pasti akan bertemu kembali."

Thio Eng hanya memandang saja ketika paman dan keponakan itu pergi, kemudian ia pun menoleh kepada Beng San. "Tan-ko, aku sendiri heran..."

"Hemmm, heran apa lagi? Sudah terang pemuda she Bun itu sangat gagah perkasa, tampan, lagi bukan musuh besarmu dan dia... hemmm, dia suka padamu, apa lagi yang diherankan?"

Wajah Thio Eng menjadi merah sekali, lalu berubah pucat.

"Tan-ko, janganlah kau main-main. Siapa pedulikan dia? Yang aku herankan adalah kau. Kau ini seorang sastrawan muda, nampak lemah dan memang aku tahu kau tidak becus apa-apa. Mengapa kau berani mati mencampuri urusan Kun-lun-pai dan Hoa-san-pai, urusan tokoh-tokoh persilatan? Pula, bagaimana kau sampai dapat berhasil membawa Kwee Sin pergi dari kota raja?"

"Aku pernah bekerja sebagai kacung di Hoa-san-pai, tentu saja aku tidak senang melihat Hoa-san-pai bermusuhan dengan Kun-lun-pai. Tentang Kwee Sin, agaknya dia sudah insyaf akan kesalahannya dan dengan suka rela dia ikut aku ke Hoa-san, apa anehnya? Adik Enig, setelah kau sekarang mendengar bahwa pembunuh ayahmu bukan Bun Lim Kwi, melainkan Kim-thouw Thian-li ketua Ngo-lian-kauw, apa yang hendak kau lakukan?"

"Tentu saja aku akan mencari siluman betina itu dan membunuhnya!" jawab Thio Eng dengan gemas.

Beng San teringat betapa gadis ini pernah menyerangnya ketika dulu dia menolong Tan Hok di luar tahu gadis ini, dan teringat pula dia betapa gadis ini adalah murid Thai-lek Swi Lek Hosiang yang dahulu pernah dia lihat membantu Pangeran Mongol Souw Kian Bi. Pula ketika Thio Eng bertempur melawan Lim Kwi, bukankah gadis ini dibantu pula oleh Giam Kin? Untuk mengetahui hatinya, Beng San sengaja memancing.

"Adik Eng, kurasa kau sembrono sekali apa bila hendak mencari Kim-thouw Thian-li. Aku mendengar bahwa dia adalah ketua Ngo-lian-kauw yang berada di kota raja, mempunyai kedudukan tinggi dan berpengaruh besar. Bagaimana kau bisa masuk kota raja dengan selamat? Kurasa tidak baiklah kalau kau menurutkan hati dendam dan nafsu membalas. Kiranya akan lebih baik jika kau menyalurkan dendam hatimu itu dengan jalan yang lebih baik lagi."

"Hem, hemm, kau memang tukang memberi kuliah. Kuliah apa lagi yang akan kau berikan sekarang? Jalan lebih baik apa yang kau maksudkan?"

Thio Eng memandang dengan tajam, tapi mulutnya tersenyum manis. Kembali Beng San merasa jantungnya berdetak-detak menyaksikan sikap dan senyum ini, teringat dia akan pengalamannya dahulu dengan Thio Eng di atas perahu.

"Begini, Eng-moi. Aku mendengar bahwa mendiang ayahmu, Thio San, adalah seorang tokoh Pek-lian-pai, seorang pejuang yang rela mengorbankan nyawa demi perjuangan bangsanya. Karena itu, sudah selayaknya kalau kau sebagai puterinya melanjutkan jejak langkah ayahmu, turut membantu para pejuang yang sedang berusaha membebaskan tanah air dan bangsa dari cengkeraman penjajah. Bila pada waktu sekarang ini musuhmu, Kim-thouw Thian-li merupakan kaki tangan pemerintah Mongol, maka jika kau membantu para pejuang, bukankah itu sama halnya dengan kau memusuhinya? Nah, kau pikirkan baik-baik, dari pada mengantarkan nyawa sia-sia ke kota raja dan usahamu membalas dendam belum tentu berhasil, lebih baik kau membantu Pek-lian-pai dan para pejuang lainnya."

Berkerut kening yang halus itu. “Mudah saja kau bicara. Suhu tak akan membiarkan aku terbawa-bawa dalam peperangan. Orang-orang yang berpihak pada pemerintah banyak yang jahat, akan tetapi para pejuang itu juga bukan orang baik-baik. Demikian kata suhu. Apa mendiang ayahku akan tewas kalau dia tidak menjadi tokoh Pek-lian-pai? Hemmm, Tan-ko, aku tidak mau terseret dalam urusan perang dan pemberontakan."

Beng San merasa kecewa. Tahulah dia sekarang. Kiranya Thio Eng tidak mau berpihak dalam urusan perjuangan, sesuai dengan perintah suhu-nya. Agaknya Swi Lek Hosiang sudah terkena bujukan orang-orang licin semacam Souw Kian Bi sehingga dia tidak mau membantu para pejuang.

”Jadi kau hendak nekat pergi ke kota raja?" tanyanya, khawatir.

"Aku hendak mencari dan membunuh musuh besarku, kemudian apa bila masih panjang umurku, aku akan mengikuti perebutan gelar Raja Pedang di Thai-san. Tan-ko, terutama sekali aku mengharapkan akan dapat bertemu kembali dengan kau."

Ia pun melangkah maju dan memegang lengan Beng San, menekannya dengan jari-jari gemetar, lalu lari cepat meninggalkan tempat itu. Beng San menarik napas panjang. Ia pun lalu berlari cepat menuju ke arah yang sama dengan gadis itu. Memang dia harus kembali ke kota raja untuk mencari orang yang dianggap kakaknya, dan sekarang dia masih harus menjaga agar Thio Eng tidak sampai tertimpa mala petaka di tempat yang sangat berbahaya itu.

Ilmu lari cepat Beng San sudah tentu lebih tinggi tingkatnya dari pada kepandaian Thio Eng, maka sebentar saja dia sudah dapat menyusul gadis itu. Diam-diam dia mengikuti dari belakang dalam jarak yang tidak terlalu jauh, akan tetapi juga tidak terlalu dekat sehingga gadis itu takkan dapat melihatnya.

Ternyata olehnya bahwa Thio Eng mengambil jalan lain dan yang lebih dekat ke kota raja. Jalan yang melalui hutan dan gunung yang sunyi lagi sukar. Di kaki sebuah gunung kecil, di pinggir jalan yang sunyi sekali.

Dengan heran dia melihat sebuah rumah yang membuka warung arak. Dilihatnya gadis itu berhenti, memasuki warung ini dan terdengar memesan arak dan makanan. Beng San menelan ludah karena dia pun merasa dahaga ingin minum.

Akan tetapi karena dia tidak ingin gadis itu melihatnya, terpaksa dia hanya bersembunyi di bawah sebuah pohon besar tak jauh dari situ dan mengambil keputusan akan singgah di warung ini setelah Thio Eng selesai makan dan meninggalkan tempat itu. Akan tetapi, sudah dua jam dia menunggu belum juga tampak Thio Eng keluar dari warung itu. Masa makan sampai sedemikian lamanya? la memang tidak berani dekat-dekat karena khawatir terlihat oleh Thio Eng, akan tetapi karena dianggapnya terlalu lama sehingga tidak wajar lagi, dia lalu bangkit berdiri dan berjalan perlahan-lahan menuju ke warung itu.

Ternyata warung itu kosong, tidak kelihatan Thio Eng mau pun penjaga warung. Ia pun menjadi curiga dan pada saat dia hendak membuka mulut, dia mendengar suara orang dari dalam.

"Celaka sekali kau ini! Apa matamu sudah buta? Dia ini kan murid Thai-lek-sin Swi Lek Hosiang?" Suara ini suara seorang wanita.

Beng San menjadi tidak sabar lagi karena kegelisahannya akan keselamatan Thio Eng. Segera dia berseru. "Di mana tukang warung?"

Sambil berkata demikian, dia melangkah masuk dan hendak terus memasuki ruangan dalam dari mana dia mendengar suara tadi. Hampir saja dia bertumbukan dengan dua orang yang ke luar dari pintu dalam, seorang laki-laki dan seorang wanita. Tiga pasang mata berpandangan dan ketiga orang ini berubah mukanya.

"Hemmm, kiranya kalian ini...?" Beng San berkata dengan senyum pahit, teringat akan pengalamannya dahulu ketika dua orang ini mengaku-ngaku dia sebagai anak!

Dua orang itu memang suami isteri yang dahulu pernah mengakui Beng San sebagai anak, yaitu adalah Hui-sin-liong Ouw Kiu yang tinggi besar dengan muka pucat dan kumis melintang bersama Bi-sin-kiam Bhe Kit Nio si pesolek cantik genit. Suami isteri penjahat ini segera mengenal Beng San. Keduanya terkejut bukan main, akan tetapi Bhe Kit Nio masih sempat berseru sambil menubruk Beng San.

"Aduh, anakku... ke mana saja kau pergi selama ini?"

"Ahhh, Beng San anakku. Akhirnya kau pulang juga...!" Ouw Kiu segera menyambung seruan isterinya.

Akan tetapi Beng San mengelak dari tubrukan-tubrukan itu dan berkata marah. ”Aku bukan anak kalian. Tak perlu bermain sandiwara lagi, karena aku sudah tahu bahwa dulu kalian bersama Hek-hwa Kui-bo sengaja hendak menipuku. Hayo lekas katakan, di mana adanya nona baju hijau yang tadi makan di sini?"

Ouw Kiu dan Bhe Kit Nio saling pandang, kemudian Ouw Kiu membentak marah, "Anak durhaka kau!"

Kepalan tangannya yang besar dan berat itu melayang ke arah kepala Beng San. Tapi dengan amat mudahnya Beng San miringkan kepala mengelak.

"Kita lenyapkan dulu bedebah ini.” Tiba-tiba Bhe Kit Nio kehilangan kemesraannya dan mencabut pedang, terus menyerang Beng San dengan hebat.

Lihai juga kiranya perempuan yang berjuluk Bi-sin-kiam (Pendekar Sakti Yang Cantik) ini, sekaligus pedangnya sudah melakukan serangan tiga jurus banyaknya, mengarah leher, dada, dan pusar!

Pada saat yang sama, Ouw Kiu sudah mengirim serangkaian serangan lagi yang sangat dia andalkan, yaitu tendangan berantai yang dia beri nama Ban-liong-twi (Tendangan Selaksa Naga)! Kedua kakinya bergerak susul-menyusul dalam tendangan yang cepat dan kuat. Entah sudah berapa banyaknya lawan roboh oleh ilmu tendangan yang sangat dibanggakan dan diandalkan oleh Ouw Kiu ini.

Pengeroyokan dua orang suami isteri ini yang mengeluarkan kepandaian masing-masing sudah terang dimaksudkan untuk membunuh Beng San yang dahulu diakui sebagai anak kandung ini!

Beng San menjadi gemas dan marah. la anggap sepasang suami isteri ini amat jahat dan palsu, apa lagi jika dia ingat bahwa mereka juga sudah menangkap Thio Eng, mungkin dengan maksud keji pula. Betapa pun juga, sebelum mempelajari ilmu silat, Beng San adalah seorang anak yang tekun mempelajari ilmu kebatinan dan filsafat dari kitab-kitab suci, semenjak kecil telah menerima petuah dan pelajaran batin dari para hwesio, maka membunuh manusia baginya merupakan pantangan besar.

Pada waktu dia melihat datangnya serangan-serangan dua orang itu yang sangat hebat mengancam jiwanya, dia menggunakan Ilmu Silat Khong-ji-ciang (Tangan Kosong) yang dulu dia warisi dari kakek Phoa Ti, digabung dengan Ilmu Silat Pat-hong-ciang yang dia warisi dari kakek The Bok Nam. Dalam beberapa gebrakan saja dia sudah berhasil mengetuk pergelangan tangan Bhe Kit Nio sehingga pedangnya terlepas, mencelat dan menyambar ke arah suaminya sendiri.

Pada saat itu, Ouw Kiu sedang sibuk dengan ilmu tendangannya, maka pedang isterinya itu dengan keras menyambar lengan kanannya sehingga bagian atas sikunya hampir putus. Ouw Kiu berteriak kesakitan, akan tetapi melanjutkan tendangannya ke arah perut Beng San.

Pemuda ini menggeser kaki ke kiri, tangannya bergerak dan sekali sampok tendangan Ouw Kiu itu menyeleweng dan... mengenai perut isterinya sendiri. Bhe Kit Nio menjerit dan tubuhnya terlempar ke belakang, lalu terbanting dengan napas kempas-kempis!

Ouw Kiu terkejut bukan main, tapi juga gentar menghadapi pemuda yang lihai itu. Sekali melompat dia telah mendekati isterinya, lalu dengan sebelah tangan membangunkannya. Dua orang suami isteri yang sudah terluka itu kemudian tergesa-gesa lari pergi sambil saling bantu, terhuyung-huyung.

Beng San tidak pedulikan mereka lagi, cepat dia berlari masuk. Dalam ruangan yang agak gelap itu dia melihat tubuh seorang gadis yang menggeletak di atas sebuah dipan dalam keadaan pingsan.

"Eng-moi...,.!" serunya sambil meloncat maju.

Alangkah terkejut dan herannya ketika dia sudah dekat dengan gadis itu, dia mendapat kenyataan bahwa gadis itu sama sekali bukan Thio Eng si gadis baju hijau, melainkan seorang gadis cantik lain yang berbaju merah!

"Hong-moi…!” tak terasa lagi Beng San berseru kaget.

Gadis ini adalah Kwa Hong yang entah sejak kapan dan bagaimana tahu-tahu bisa berada di tempat itu dalam keadaan pingsan. Pada saat mendapat kenyataan bahwa Kwa Hong pingsan karena tertotok, cepat-cepat Beng San membebaskan gadis itu dari pengaruh totokan. Setelah jalan darahnya bebas dan kepalanya dibasahi air, Kwa Hong lalu siuman kembali.

"Kau... kau...?!" teriaknya, kaget, heran dan juga girang.

"Benar aku Beng San. Hong-moi, mengapa kau bisa berada di sini dan mengapa pula pingsan?"

Ditanya begini tiba-tiba Kwa Hong menangis dan segera Beng San merangkulnya karena tubuh gadis itu masih lemas sehingga tiba-tiba terguling, tentu akan jatuh ke bawah dipan kalau tidak dipeluknya. Setelah merasa dipeluk pemuda itu, tangis Kwa Hong makin keras dan gadis ini menyembunyikan mukanya di dada Beng San.

Tentu saja Beng San menjadi bingung, hatinya juga berdebar-debar. Dia merasa betapa canggung dan ‘tidak beres’ adegan ini, akan tetapi untuk memisahkan diri dia pun tidak tega.

Semenjak kecil dahulu dia memang merasa amat suka kepada Kwa Hong, sekarang dara itu tanpa malu-malu menangis di dadanya, siapa orangnya tidak berdebar jantungnya? Hati kasihan bercampur sayang mendorong Beng San untuk mengelus elus dan membelai rambut yang hitam halus itu.

"Sudahlah, Hong-moi, mengapa menangis? Lebih baik kau ceritakan pengalamanmu,” ia menghibur.

"Semua orang membenci aku… ahhh, semua orang membenciku..."

Beng San makin heran. "Ehh, apa yang kau katakan ini, Hong-moi? Siapa bilang semua orang membencimu? Yang terang aku tidak membencimu, aku... aku... suka dan sayang kepadamu."

Ucapan ini biar pun keluar dari kejujuran hatinya, akan tetapi kiranya takkan diucapkan kalau saja keadaan Kwa Hong tidak seperti itu dan memang dia hendak menghiburnya. Akan tetapi ucapan ini mendatangkan perubahan hebat pada diri Kwa Hong.

Gadis ini merenggutkan kepalanya dari dada Beng San, matanya yang masih basah dan indah itu memandang tajam, berkedip-kedip lalu bertanya, "Betulkah itu? Coba katakan lagi, betulkah kau suka dan sayang kepadaku?"

Mendadak wajah Beng San menjadi merah sekali. Ah, pikirnya, mengapa ragu-ragu dan malu-malu? Bukankah memang dia suka dan sayang kepada Kwa Hong?

"Tentu saja, Hong-moi. Tentu saja aku suka dan sayang kepadamu."

Aneh! Tiba-tiba Kwa Hong tersenyum lebar, sehingga tampak giginya yang putih dan rapi biar pun matanya masih merah dan basah. "Kalau begitu aku tidak sedih lagi, San-ko. Lihatlah aku bisa tertawa! Orang sedunia boleh benci kepadaku, asal kau suka dan cinta. Hi-hi-hi, San-ko, lucu, ya? Semenjak dahulu aku... aku suka sekali kepadamu, aku cinta seorang yang lemah, tolol tapi gagah perkasa. Ehhh, siapa tahu, kiranya kau... kau pun mencintaku…" Sampai di sini Kwa Hong menundukkan mukanya yang menjadi merah sekali.

Kagetlah Beng San. Ketika tadi dia mengatakan suka dan sayang, sama sekali dia tidak berpikir tentang cinta, tentang cintanya pemuda-pemudi yang diakhir dengan perjodohan.

"Ini... ini...," ia tergagap.

"San-ko, kau mau bilang apa?" Kwa Hong sudah turun dari dipan, tubuhnya sudah tidak selemas tadi, tenaganya sudah hampir pulih. Dengan mesra gadis ini memegang tangan Beng San.

"Kau... kau belum menceritakan pengalamanmu, Hong-moi."

Gadis itu cemberut ketika diingatkan kepada ini. "Sesudah perayaan di Hoa-san, ayah hendak memaksaku supaya aku suka dengan Thio-suheng. Aku tidak mau, biar pun suhu juga mendesakku. Kemudian ketika ayah membentak-bentak dan menanyakan mengapa aku menolak Thio-suheng, dengan marah pula aku berterus terang kepada ayah bahwa aku suka padamu, San-ko!"

Celaka, pikir Beng San. Masa di depan semua orang gadis ini terang-terangan mengaku kepadanya? Bisa runyam nih!

"Lalu bagaimana, Hong-moi?"

"Melihat semua orang marah dan benci kepadaku, malam harinya aku lalu minggat dari Hoa-san, dan aku hendak menyusul ke kota raja. Aku tahu bahwa untuk mencari Kwee Sin, kau tentu pergi ke kota raja."

"Kenapa kau menyusul aku?"

"Ah, tidak senang di Hoa-san kalau semua orang marah kepadaku, di samping itu, aku... ah, aku tidak tega membiarkan kau sendiri mencari Kwee Sin di kota raja. Kau tentu akan menemui bahaya, maka aku menyusul untuk membantu." Gadis itu memandang mesra, kemudian melanjutkan, "Siapa duga, sesampainya di sini, suami isteri iblis tukang warung itu, ketika aku membeli makanan dan minuman, agaknya dalam minuman diberi racun yang memabukkan. Aku pingsan tak ingat apa-apa lagi, dan tahu-tahu kau telah berada di sini menolongku. Ahh, Beng San-ko... benar-benar aneh. Lagi-lagi kau yang lemah tidak berkepandaian apa-apa muncul sebagai penolong, menolong orang-orang yang memiliki kepandaian. Aneh dan ajaib..."

"Hong-moi, selain kau masih ada lagi seorang gadis lain yang masuk dalam perangkap penjahat-penjahat itu. Tadi kulihat nona Thio Eng memasuki warung ini dan tidak keluar lagi. Biarlah aku mencari dan menolongnya dulu."

la lalu melangkah ke dalam sebuah kamar tak jauh dari ruangan itu dan benar saja, di dalam kamar ini dia melihat Thio Eng rebah di lantai tidak pingsan lagi, akan tetapi kaki tangannya diikat tali kuat-kuat dan mulutnya disumpal kain!

Cepat-cepat Beng San melepaskan tali pengikat kaki tangan gadis itu dan membuang pula kain penyumbat mulut. Akan tetapi, siapa kira, begitu terbebas Thio Eng melompat bangun dan…

"Plak! plak!" dua kali pipi Beng San ditampar dari kanan kiri!

Selagi Beng San melongo saking herannya, gadis itu sambil menudingkan telunjuknya berteriak. "Tidak usah kau tolong aku! Tidak usah kau peduli keadaanku lagi, biarkan aku mampus dan teruskan kau berkasih-kasihan dengan siluman itu!"

Kebetulan sekali Kwa Hong juga sudah masuk ke kamar ini dan dengan kemarahan meluap-luap Thio Eng menudingkan telunjuknya ke arah Kwa Hong. Gadis Hoa-san-pai ini menjadi merah sekali mukanya, merah karena malu dan juga karena marah. Kiranya semua yang ia ucapkan tadi telah didengar oleh gadis baju hijau ini!

Yang repot adalah Beng San. Wah, celaka nih, pikirnya.

"Ehh, ehhh... sabar dulu... Eng-moi, kita bicara di ruangan depan..."

Kwa Hong yang masih merah mukanya itu mendahului meloncat keluar dari kamar. Juga Beng San yang berdebar-debar hatinya cepat-cepat keluar dari kamar itu, memutar otak bagaimana dia harus bertindak untuk menguasai keadaan yang amat gawat dan sulit ini.

Tiba-tiba dia mendengar sambaran angin. Cepat dia menoleh dan kiranya Thio Eng yang sudah meloncat keluar. Gadis ini menggerakkan jari tangan menotok jalan darahnya.....


Pilih JilidJilid Berikut
DUNIA KANG-OUW © 2008 Template by:
SkinCorner