PETUALANG ASMARA : JILID-56


Sesudah empat orang tosu Pek-lian-kauw itu keluar dan pintu kamar kembali ditutup dari luar, Hong Khi Hoatsu segera bergerak. Sebenarnya, dengan bantuan totokan dia dapat lebih cepat menyadarkan Cia Keng Hong, akan tetapi kakek aneh ini sudah mendengar pula bahwa Pendekar Sakti itu mempunyai ilmu mukjijat yang disebut Thi-khi I-beng, yaitu ilmu yang dapat menyedot sinkang orang lain. Karena itu dia sudah memutuskan untuk tidak menggunakan totokan, melainkan hendak mengandalkan kekuatan batinnya melalui suara.

Akan tetapi, Hong Khi Hoatsu tidak mau turun tangan secara tergesa-gesa. Dia adalah seorang yang sudah lama berkelana di dunia kang-ouw, maka dia tahu pasti bahwa Ketua Cin-ling-pai yang hendak disadarkannya ini mempunyai kekuatan batin yang amat tinggi. Kalau tadi pendekar ini sampai terkena pengaruh sihir dari Ketua Pek-lian-kauw, hal itu hanya terjadi karena sebelumnya dia sudah menderita pukulan batin yang sangat hebat. Sebagai seorang ahli hoat-sut (ilmu sihir), tentu saja dia pun tahu bahwa tidaklah mudah menggunakan ilmu sihir untuk mempengaruhi orang yang memiliki kekuatan batin tinggi, salah-salah pengaruh itu dapat membalik sehingga menghantam dan membahayakan diri sendiri.

Karena itu Hong Khi Hoatsu segera duduk bersila dan memeramkan mata, bersemedhi di atas lantai di samping pembaringan, di mana tubuh Cia Keng Hong tergeletak telentang dalam keadaan tidak sadar. Hening sekali kamar itu, bahkan tidak terdengar suara napas dua orang yang berada di dalam kamar itu.

Mendadak Hong Khi Hoatsu membuka matanya. Segera tampak sinar yang sangat tajam dan berpengaruh menyorot dari sepasang mata itu, lalu bibirnya bergerak, mengeluarkan suara lirih namun terdengar tajam laksana mengiris telinga.

“Cia Keng Hong Pendekar Sakti Ketua Cin-ling-pai… engkau tidak mengantuk tidak pula sakit, mengapa tidur? Bangunlah… bangkitlah…!”

Kakek ahli sihir itu terus mengulang-ulang ucapan yang sama hingga beberapa kali, tetap dengan suara menggetar yang makin lama makin berpengaruh. Dia sudah mengeluarkan seluruh kemampuan dan kekuatan batinnya, terlihat dari uap tipis yang mulai mengebul di atas kepalanya.

Dan akhirnya, sesudah pada dahinya muncul beberapa butir keringat sebesar biji kedelai, tubuh pendekar ini mulai sedikit bergerak, perlahan-lahan membuka matanya, dan ketika dia melihat seorang kakek aneh berada di situ dan dia sudah berada di atas pembaringan, dia memandang dengan penuh curiga.

“Tenanglah, Cia-taihiap. Saya bernama Hong Khi Hoatsu, seorang sahabat. Taihiap baru saja sadar dari pengaruh sihir yang dilakukan Thian Hwa Cinjin atas diri Taihiap.”

“Keparat dia…!” Keng Hong meloncat turun.

Akan tetapi kakek berpakaian aneh itu mencegahnya keluar dengan kata-kata lirih. “Harap tenang. Hendaknya kau ketahui, Cia-taihiap, bahwa puterimu pun kini sedang berada di bawah pengaruh sihir. Oleh karena itu, sebelum Taihiap membuat perhitungan dengan dia, lebih baik Taihiap menolong puterimu dulu. Kalau Taihiap suka menotok jalan darah tai-hwi-hiat dengan saluran sinkang yang kuat, agaknya puterimu itu dapat dibikin sadar. Dan hati-hatilah ketika menghadapi Thian Hwa Cinjin, Taihiap jangan langsung menatap matanya, dan juga jangan memperhatikan suaranya. Sekarang agaknya muridku bersama murid keponakan Taihiap tengah membikin kacau di luar, memberi kesempatan kepadaku untuk menyadarkan Taihiap di sini…”

“Murid keponakanku…?” Keng Hong bertanya heran.

“Yap Kun Liong…” Kakek itu lalu menceritakan tentang si pemuda dengan singkat.

“Aihh…, dia datang juga?”

Kakek itu mengangguk. “Dia sedang mengacau di luar bersama muridku.”

Cia Keng Hong mengerutkan sepasang alisnya. “Kalau begitu, sebaiknya kita cepat keluar untuk membantu mereka. Tempat ini sungguh berbahaya bagi mereka.”

Hong Khi Hoatsu mengangguk dan berjalan mendahului menuju pintu. Betapa pun juga dia lebih mengetahui keadaan tempat ini dari pada Cia Keng Hong yang tadi digotong masuk dalam keadaan tidak sadar, karena itu dia menjadi penunjuk jalan keluar.

Ketika Cia Keng Hong dan Hong Khi Hoatsu memasuki ruangan tempat di mana upacara sembahyang dilakukan, keadaan di ruangan itu sungguh kacau balau dan berisik sekali sehingga kehadiran dua orang ini tidak langsung menarik perhatian. Di situ sedang terjadi pertempuran tidak teratur yang juga melibatkan banyak tamu, baik yang membela mau pun yang menyerang orang-orang Pek-lian-kauw. Bahkan ada pula sesama tamu yang saling bertempur sendiri karena di dalam hati mereka telah tersimpan dendam lama yang hendak diselesaikan pada kesempatan ini.

Pandang mata Keng Hong dengan tajam menyapu seluruh ruangan, tentu saja hendak mencari Giok Keng puterinya dan Kun Liong murid keponakannya. Karena pada saat itu Giok Keng mengenakan pakaian pengantin serba merah yang sangat menyolok, dengan mudah pandang mata pendekar itu dapat menemukan puterinya.

Alisnya segera berkerut ketika melihat Giok Keng bersama seorang pemuda yang lantas dikenalnya sebagai Liong Bu Kong putera datuk sesat Kwi-eng Niocu, tengah mengeroyok seorang pemuda lain yang rambutnya sangat aneh, begitu pendek dan awut-awutan, yang bukan lain Kun Liong adanya. Akan tetapi, Ketua Cin-ling-pai ini lantas teringat akan ucapan kakek aneh yang menolongnya tadi, bahwa puterinya itu sedang dalam pengaruh sihir.

Pada waktu itu Kun Liong sedang terdesak karena pemuda ini tidak ingin melawan Giok Keng yang menyerangnya dengan pukulan-pukulan maut, ditambah lagi serbuan gencar dari Liong Bu Kong yang sangat marah karena pernikahannya terhambat oleh pemuda ini. Melihat ini, Keng Hong memekik nyaring hingga menggetarkan ruangan dan orang-orang di dalamnya, lalu tubuhnya berkelebat, tangannya menepis sambil mendorong Giok Keng sedangkan kakinya melayang ke arah lambung Bu Kong.

Walau pun Bu Kong sudah menangkis, tetap saja tenaga tendangan yang amat dahsyat itu membuat dia terhuyung ke belakang dengan terkejut sekali. Pendekar Sakti itu cepat merangkul puterinya yang nampak bingung, kemudian dia cepat melakukan totokan tepat seperti petunjuk yang diterimanya dari Hong Khi Hoatsu.

“Aughhh…,” tubuh Giok Keng menjadi lemas dan dia tentu roboh terguling kalau tubuhnya tidak dipeluk ayahnya.

Sejenak dara ini memejamkan matanya, kemudian membuka mata lagi seperti orang baru bangun dari tidur. Ketika dengan terkejut mendapatkan dirinya dalam pelukan orang, dia cepat memandang. Begitu mengenal ayahnya, dara ini segera membenamkan kepalanya di dada ayahnya sambil kedua tangannya memeluk pinggang yang kokoh itu, kemudian tubuhnya terkulai pingsan. Keng Hong memejamkan matanya, tangannya mengelus-elus rambut di kepala yang menempel pada dadanya.

Tiba-tiba terdengar suara lengking yang nyaring sekali, lengking yang dikeluarkan dengan pengerahan khikang sepenuhnya dan dibantu oleh pengaruh sihir, membuat semua orang terkesiap dan terdiam tak bergerak hingga sejenak suasana di dalam ruangan itu berubah sangat hening, kemudian baru terdengar suara lagi, “Semua tahan senjata…!”

Memang hebat sekali kekuatan sihir dari Ketua Pek-lian-kauw ini. Suaranya mengandung getaran yang sangat kuat sehingga otomatis semua tamu, termasuk Phoa Lee It dan para sute-nya, menahan senjata lantas melompat mundur, tidak kuat melawan perintah yang terkandung dalam ucapan yang menyusul lengking nyaring itu. Bahkan semua tamu, juga termasuk Kun Liong dan Kong Tek, selain menahan gerakan pertempuran, juga sudah menjatuhkan diri berlutut menghadap ke arah kakek yang bertongkat hitam itu!

Sambil tertawa Thian Hwa Cinjin sekarang melangkah menghampiri Kun Liong dan Kong Tek, kedua matanya mengeluarkan sinar buas. Hatinya marah sekali karena dianggapnya kedua orang muda inilah yang sudah menimbulkan kekacauan, yang menjadi biang keladi pertempuran yang merubah suasana pesta pernikahan menjadi gelanggang pertempuran itu.

"Orang-orang muda yang bosan hidup!" bentaknya setelah dia berada di depan dua orang pemuda yang masih berlutut itu. "Kalian berdua sudah melakukan dosa besar terhadap Pek-lian-kauw, karena itu terimalah hukuman dari kami!" Sambil berkata demikian, kakek ini sudah mengangkat tongkat hitamnya ke atas, siap untuk dihantamkan ke arah kepala dua orang pemuda itu. Tentu saja hantaman seorang yang lihai seperti Thian Hwa Cinjin, dengan tongkat yang diarahkan ke kepala, akan menimbulkan maut.

Tiba-tiba kedua orang pemuda itu bergerak. Mula-mula Lie Kong Tek yang bergerak dan dari bawah, pemuda tinggi besar ini sudah menggerakkan kakinya menendang ke arah kedua lutut kaki Thian Hwa Cinjin! Ada pun Kun Liong sambil tertawa juga bangkit dan tangannya mencengkeram ke arah tenggorokan Ketua Pek-lian-kauw itu.

Tentu saja Thian Hwa Cinjin menjadi kaget bukan main. Mereka berdua itu, seperti semua tamu, jelas telah dipengaruhi kekuatan sihirnya, mengapa mereka berdua tahu-tahu dapat melawan?

Sesungguhnya tidaklah demikian, sebelum meninggalkan kedua orang pemuda itu, Hong Khi Hoatsu telah meninggalkan ‘bekal’ kepada mereka, yaitu cara-cara menolak pengaruh sihir sehingga pada waktu Thian Hwa Cinjin mengeluarkan suara melengking nyaring tadi, Kong Tek dan Kun Liong sudah ‘menutup’ perhatian mereka dan menggunakan sinkang untuk menolak seperti yang diajarkan oleh Hong Khi Hoatsu. Namun, untuk mengelabui mata Thian Hwa Cinjin, mereka berdua ikut-ikut berlutut seperti orang lain. Ketika melihat kakek itu mendekati mereka dan jelas hendak melakukan serangan maut, mereka tentu saja segera bergerak dan mendahului menyerang kakek itu.

Selain lihai ilmu sihirnya, Thian Hwa Cinjin juga memiliki ilmu kepandaian silat yang tinggi tingkatnya. Ketika diserang oleh Kong Tek seperti itu, tentu saja dia dengan mudah dapat meloncat dan menghindarkan tendangan dahsyat itu.

Yang membuat dia terkejut adalah gerakan Kun Liong. Tidak disangka-sangkanya bahwa pemuda itu dapat menyerang dengan gerakan secepat itu. Dia sudah mengelak dengan menarik tubuh atasnya ke belakang, namun sungguh di luar dugaannya, jari-jari tangan pemuda itu masih berhasil mencengkeram ujung jenggotnya yang panjang dan dipelihara baik-baik itu. Dia berteriak kesakitan ketika ujung jenggot itu dibetot dan putus!

Sementara itu, Giok Keng yang dipeluk ayahnya ternyata sudah sadar dan tiba-tiba saja dia merenggutkan diri dari pelukan ayahnya dan bertanya, "Mana dia? Mana si jahanam keparat Liong Bu Kong itu?"

Tentu saja Cia Keng Hong amat terkejut dan girang melihat sikap puterinya yang tiba-tiba membalik dan memaki pemuda yang tak disukanya itu. "Apa maksudmu?" tanyanya.

"Ayah, dia si keparat laknat itu, dia telah menipuku! Aku harus membunuhnya! Ayah bagai mana aku bisa memakai pakaian keparat ini?" Dia merenggutkan hiasan kepala dan jubah pengantinnya, mencabut pedangnya dan begitu dia melihat Liong Bu Kong langsung dia meloncat dan memaki, "Bangsat hina dina, hari ini engkau mampus di tanganku!"

Melihat puterinya sudah menyerang kalang kabut kepada pemuda yang masih berpakaian pengantin itu, Keng Hong terbelalak. Hatinya bersyukur bahwa akhirnya puterinya terbuka matanya dan bisa melihat bahwa pilhan hatinya itu adalah keliru sama sekali, bisa melihat bahwa pemuda putera Ketua Kwi-eng-pang itu bukanlah manusia baik-baik seperti yang telah diketahuinya.

Karena dia merasa yakin bahwa puterinya akan sanggup menandingi pemuda itu, Keng Hong lalu mencari-cari dengan pandang matanya. Tak perlu waktu lama dia telah melihat orang yang dicarinya, yang dianggap menjadi biang keladi sehingga hampir saja puterinya itu menikah dengan Liong Bu Kong di bawah pengaruh sihir, yaitu Ketua Pek-lian-kauw, Thian Hwa Cinjin!

Pada waktu itu, dia melihat betapa seorang pemuda berambut pendek yang segera dia kenal sebagai Yap Kun Liong yang dahulu gundul itu, telah menyerang Thian Hwa Cinjin dan berhasil menarik putus sebagian jenggotnya. Akan tetapi hati Keng Hong kaget sekali ketika tiba-tiba saja kakek itu mendorongkan kedua tangannya ke depan dan membentak, "Orang muda, berlututlah engkau! Berlutut...!"

Bagaikan lumpuh seketika kedua kakinya, Kun Liong langsung berlutut! Biar pun dia telah memperoleh ‘bekal’ dari Hong Khi Hoatsu untuk menolak pengaruh sihir, namun kekuatan sihir yang langsung diterimanya dan menyerang dirinya melalui gerakan kedua telapak tangan, suara dan pandang mata Ketua Pek-lian-kauw itu terlalu berat bagi Kun Liong sehingga dia tidak sanggup mempertahankan dirinya dan sudah jatuh berlutut tanpa daya sama sekali.

Lie Kong Tek yang tidak langsung terserang ilmu sihir itu, hanya terbelalak memandang karena dia melihat kakek itu berubah menjadi seorang raksasa yang tinggi dan besarnya tiga kali manusia biasa! Namun, ketabahan pemuda ini memang amat luar biasa. Biar pun ada rasa ngeri di hatinya, namun melihat temannya berlutut dan tidak berdaya, dia sudah menerjang ke depan dengan pukulan kanannya mengarah ke pusar Ketua Pek-lian-kauw yang di dalam pandang matanya berubah menjadi raksasa itu.

"Plakkk...! Desss…!"

Tubuh Kong Tek terlempar dan terguling-guling ketika sebuah tendangan kilat menyambut tubuhnya. Dadanya yang terkena tendangan terasa sesak sehingga untuk beberapa lama pemuda itu tak dapat bangkit berdiri, hanya bangun duduk dan mengelus dadanya sambil mengatur pernapasan.

"Wuuuuttt... bukkk!"

Thian Hwa Cinjin sudah berusaha mengelak, namun tetap saja ujung kaki Cia Keng Hong menyentuh pundaknya, membuat dia terhuyung ke belakang. Serangan Keng Hong yang dahsyat ini, yang dilakukan dengan tubuh melayang dari jauh, sudah menyelamatkan Kun Liong karena pada saat itu pula, Thian Hwa Cinjin sudah mengangkat tongkatnya hendak memukul kepala Kun Liong.

Melihat majunya pendekar sakti ini, Thian Hwa Cinjin menjadi sangat terkejut. Dia sudah lama mendengar akan kelihaian Cia Keng Hong Ketua Cin-ling-pai, maka cepat-cepat dia mengerahkan ilmu sihirnya, mengangkat tongkatnya dan berseru, "Cia Keng Hong, berani kau melawan? Hadapilah ular saktiku ini!"

Keng Hong cepat meloncat ke belakang, matanya terbelalak saat melihat betapa tongkat hitam di tangan kakek itu berubah menjadi seekor ular hitam yang sangat besar, panjang dan mengerikan. Dia meraba punggungnya dan tampaklah sinar hijau berkelebat ketika sebatang pedang telah berada di tangan pendekar ini. Sebatang pedang yang biasa saja, bahkan bukan pedang logam melainkan sebatang pedang kayu! Akan tetapi itulah pedang Siang-bhok-kiam, Pedang Kayu Harum yang dulu pernah menggegerkan dunia persilatan!

Betapa pun juga, sekarang menghadapi orang yang menggunakan ilmu sihir, merupakan pengalaman baru bagi Cia Keng Hong, maka dia bersikap waspada dan sangat hati-hati, hanya menanti dengan seluruh urat syaraf di tubuhnya siap menghadapi serangan lawan.

"Ha-ha-ha, Thian Hwa Cinjin! Tidak ada gunanya semua ilmu sulapmu ini! Tongkat tetap tongkat, mana mungkin bisa menjadi ular? Asal tanah kembali menjadi tanah asal kayu kembali menjadi kayu! Cia-taihiap, jangan mau dikelabui ilmu sulap murahan!"

Thian Hwa Cinjin terkejut dan Cia Keng Hong girang sekali karena kini ular mengerikan di tangan lawan itu lenyap dan yang tampak hanya tongkat biasa kembali.

Thian Hwa Cinjin membentak sambil tangan kirinya digerakkan ke atas, dan... terdengar ledakan keras kemudian muncul gumpalan asap yang membentuk diri menjadi manusia berkepala singa yang amat menyeramkan! Ujud setan ini dengan buasnya lalu melayang dan menerkam ke arah Keng Hong!

Pendekar ini adalah seorang yang sakti dan tidak mengenal takut, namun menyaksikan ujud yang aneh itu dia menjadi terkejut bukan main dan cepat dia sudah melempar tubuh ke belakang, bergulingan sampai jauh sambil memutar Siang-bhok-kiam untuk melindungi tubuhnya. Ketika dia meloncat bangun dengan sigapnya, dia melihat gumpalan asap itu masih mengejarnya!

Kembali Hong Khi Hoatsu tertawa bergelak. "Ha-ha-ha, lihat baik-baik, Cia-taihiap. Asap itu hanyalah jadi-jadian yang diciptakan oleh tukang sulap itu, bukan apa-apa dan hanya gertak sambal saja!" Hong Khi Hoatsu bertepuk tangan tiga kali dan... setan asap itu pun lenyap.

Bukan main marahnya hati Thian Hwa Cinjin. Dengan tongkat hitamnya dia menuding ke arah Cia Keng Hong dan Hong Khi Hoatsu sambil berteriak, "Jadi kalian telah bersekutu untuk datang memusuhi Pek-lian-kauw? Cia Keng Hong, mengapa engkau begini tak tahu malu? Puterimu datang dengan calon suaminya dan mereka memohon kepada kami agar suka merayakan pernikahan mereka sebab engkau tak menyetujui pernikahan itu. Melihat namamu dan nama Cin-ling-pai, kami telah berbaik hati untuk menolongnya dan bersusah payah merayakan pernikahan mereka. Siapa tahu engkau, ayahnya sendiri, malah datang mengacau dan memusuhi kami. Aturan mana ini? Apakah budi kebaikan kami hendak kau balas dengan permusuhan?"

Cia Keng Hong mengerutkan alisnya, lalu menengok ke kiri dan melihat betapa puterinya mendesak Liong Bu Kong dengan serangan-serangan maut, kemudian betapa pemuda itu tiba-tiba membalikkan tubuh dan melarikan diri, terus dikejar oleh Ciok Keng. Dia merasa khawatir sekali lalu berteriak, "Keng-ji, jangan kejar dia! Kembalilah ke sini!"

Tapi Giok Keng yang sudah amat marah kepada Liong Bu Kong, mana mau melepaskan pemuda yang kini amat dibencinya itu? Dia mengejar terus, bahkan membentak nyaring, "Jahanam keparat, lari ke neraka pun akan kukejar kau sampai dapat!"

Melihat ini, Yap Kun Liong yang sudah berhasil merobohkan para pengeroyoknya lantas berseru. "Cia-supek, jangan khawatir, biar teecu yang menyusul dan membantu Sumoi!"

Tanpa menanti jawaban, pemuda itu lalu melesat pergi dengan kecepatan yang amat luar biasa sehingga Keng Hong sendiri bengong dan kagum dibuatnya. Hatinya lega mellhat Kun Liong melindungi puterinya, maka dia kembali menghadapi Thian Hwa Cinjin dengan tenang, kemudian menjawab kata-katanya tadi dengan suara lantang, "Thian Hwa Cinjin, bukankah engkau sendiri yang memutar balik omongan? Puteriku melaksanakan upacara pernikahan yang sudah kau atur, bukan atas kehendaknya sendiri, melainkan karena dia berada di bawah pengaruh sihirmu yang keji!"

Thian Hwa Cinjin terkejut sekali, dan semua tamu yang tadinya saling serang kini telah menghentikan pertempuran mereka karena melihat bahwa orang-orang yang mereka bela kini sedang bertengkar. Sekarang mereka datang mendekat dan mendengarkan penuh perhatian, sedangkan para anak buah Pek-lian-kauw hanya mengurung tempat itu karena sebelum menerima perintah dari ketuanya, mereka pun tidak berani sembarangan turun tangan.

Para tamu yang tadi tidak mau mencampuri keributan dan tidak turut bertempur, hanya memandang dari jauh, kini diam-diam meninggalkan tempat itu karena tidak ingin terlibat ke dalam permusuhan. Orang-orang kang-ouw yang berpihak pada Cia Keng Hong hanya ada dua puluh lebih saja, termasuk tokoh-tokoh Go-bi-pai, sedangkan selebihnya, lebih dari lima puluh orang kang-ouw, adalah teman-teman Pek-lian-kauw.

"Ketua Cin-ling-pai membohong!" Thian Hwa Cinjin yang sudah berhasil menenteramkan hatinya membantah dengan teriakan keras, kemudian dia menengok ke arah semua tamu yang kini masih berada di situ. "Cu-wi sekalian para tamu yang terhormat menjadi saksi! Apakah ada permainan paksaan dalam upacara pernikahan tadi? Apakah ada orang yang memaksa pengantin wanita melakukan upacara sembahyang?"

"Tidak ada! Tidak ada!" Serentak terdengar jawaban puluhan buah mulut para tamu, ada pun mereka yang pro kepada Cia Keng Hong tidak ada yang mampu menjawab karena mereka itu secara diam-diam harus mengakui bahwa tadi tidak ada pemaksaan terhadap pengantin wanita.

Cia Keng Hong tersenyum mengejek, memutar tubuh menghadapi para tamu kemudian berkata, suaranya lantang, "Cu-wi sekalian mana tahu akan kelicikan pendeta hitam ini? Puteriku tadi berada dalam keadaan tidak sadar, berada di bawah pengaruh sihir dan obat perampas ingatan! Semua sudah diatur oleh Thian Hwa Cinjin. Bahkan ketika aku datang, diam-diam dia menggunakan ilmu sihir yang membuat aku tidak sadar! Kalau tidak ada Hong Khi Hoatsu yang menolong, tentu aku pun telah dicelakakannya tanpa ada seorang pun tamu yang menduga dan mengetahuinya."

"Bohong! Semua mata melihat! Semua telinga mendengar betapa Ketua Cin-ling-pai telah ribut mulut dengan puterinya dan karena marahnya lalu roboh pingsan! Kami bahkan telah menolong Cia-taihiap dan menggotongnya ke dalam, bagaimana kini kau bisa menuduh yang bukan-bukan? Cu-wi sekalian harap jangan mudah dibohongi orang. Pek-lian-kauw sudah terlalu banyak dikabarkan jelek. Padahal, Pek-lian-kauw adalah perkumpulan orang gagah yang membela rakyat yang tertindas oleh pemerintah lalim! Pek-lian-kauw selalu mengutamakan kegagahan, mana kami sudi berbuat keji dan buruk?"

"Ha-ha-ha, omongan Ketua Pek-lian-kauw seperti kentut!" Tiba-tiba terdengar suara orang berkata nyaring dan kembali Hong Khi Hoatsu yang bicara itu.

Kini dia didampingi oleh Lie Kong Tek dan seorang dara muda yang cantik akan tetapi mukanya pucat, matanya merah oleh tangis, dan pakaian serta rambutnya kusut seperti orang menderita sakit berat. Siapakah dara itu? Dia bukan lain adalah Bu Li Cun!

Seperti telah diceritakan di bagian depan, ketika berkenalan dengan Hong Khi Hoatsu dan Lie Kong Tek, Yap Kun Liong telah mendengar penuturan mereka tentang seorang gadis yang diculik oleh Pek-lian-kauw. Untuk keperluan mencari gadis yang menjadi tunangan Lie Kong Tek itulah maka guru dan murid itu menuju ke Pek-lian-kauw dan minta bantuan Yap Kun Liong.

Tadi, ketika terjadi ribut mulut, diam-diam Lie Kong Tek disuruh oleh gurunya untuk pergi menyelinap dan mencari tunangannya yang mereka duga berada di tempat itu. Lie Kong Tek menyelinap memasuki bangunan besar itu dari pintu samping tanpa diketahui oleh para anak buah Pek-lian-kauw yang sedang tertarik oleh keributan di luar.

Sesudah sampai di ruangan dalam, Kong Tek lantas menangkap seorang pelayan wanita dan mengancamnya untuk menunjukkan tempat tahanan wanita. Pelayan yang ketakutan itu terpaksa membawa pemuda perkasa ini ke belakang dan di dalam sebuah kamar, dia melihat beberapa orang dara yang keadaannya menyedihkan sekali.

"Siapakah di antara kalian yang bernama Bu Li Cun?" tanyanya halus, sebab sebenarnya baru satu kali Lie Kong Tek melihat tunangannya, itu pun ketika tunangannya masih kecil beberapa tahun yang lalu.

Seorang dara berusia delapan belas tahun, cantik dan pucat, keadaannya menyedihkan seperti para tawanan lain, melangkah maju dan memandang kepada Lie Kong Tek penuh selidik dan penuh rasa takut.

Hati pemuda itu sangat terharu dan cepat dia maju, lalu memegang kedua tangan dara itu. "Jangan khawatir, aku datang untuk menolongmu. Aku Lie Kong Tek..."

Mendengar ini, gadis itu teringat dan segera menangis terisak-isak dan tentu sudah roboh kalau tidak segera dirangkul oleh pemuda itu. Lie Kong Tek lalu membawanya keluar dan menjumpai gurunya.

Hong Khi Hoatsu girang sekali melihat muridnya telah berhasil membebaskan gadis yang mereka cari-cari itu, dan pada saat Thian Hwa Cinjin mendesak Cia Keng Hong dengan omongannya, dia sudah mentertawakan kakek itu.

"Thian Hwa Cinjin Ketua Pek-lian-kauw, selain pandai mempergunakan ilmu sulap secara curang juga pandai menggerakkan bibir dan lidah menyebar racun yang manis rasanya!" Hong Khi Hoatsu melanjutkan kata-katanya yang lantang.

"Harap Cu-wi sekalian lihat Nona ini. Dia adalah seorang gadis baik-baik yang telah diculik oleh orang-orang Pek-lian-kauw! Apakah dengan perbuatan keji itu Thian Hwa Cinjin masih mau mengelabui mata semua orang dengan mengatakan bahwa Pek-lian-kauw adalah orang-orang gagah yang berjiwa patriot?"

Terdengar suara kemarahan yang berisik di antara para tamu. Thian Hwa Cinjin sendiri menjadi pucat mukanya ketika melihat Bu Li Cun sudah berdiri di dekat Hong Khi Hoatsu. Akan tetapi, dia adalah seorang yang amat cerdik. Dia dapat mengenal watak wanita yang selalu berusaha memegang teguh nama baiknya serta menyimpan rahasia kesuciannya sebagai seorang perawan. Maka sambil tersenyum lebar dia berkata,

"Ha-ha-ha-ha, kakek pengemis yang hendak berlagak! Aku tidak mengenal siapa adanya engkau yang berlagak aneh ini, akan tetapi engkaulah yang memutar balikkan omongan! Gadis ini adalah Nona Bu Li Cun, dan dia adalah seorang di antara dara-dara perkasa yang secara suka rela ingin menjadi anggota Pek-lian-kauw sebab dia pun berjiwa patriot! Dia menjadi tamu kami di sini, dan siapa pun boleh bertanya kepadanya, apakah selama berada di sini dia sebagai seorang perawan terhormat sudah ada yang mengganggunya? Bu-siocia, harap suka menjawab. Apakah selama ini Nona diganggu oleh orang-orang di Pek-lian-kauw?"

"Lie-koko, aku pinjam pedangmu sebentar," mendadak Bu Li Cun berkata halus sambil meloloskan pedang yang tergantung di pinggang tunangannya.

Lie Kong Tek tidak mengerti apa yang dikehendaki oleh gadis itu, dan karena itu dia tidak mencegahnya. Dengan pedang di tangannya, Bu Li Cun lalu berlari menghampiri Thian Hwa Cinjin, dan kakek ini memandang sambil tersenyum, maklum bahwa dara ini tentu tidak akan begitu tebal muka untuk mengakui keadaannya, dan di samping ini, meski pun dara itu memegang pedang, dia tidak merasa terancam dan tidak pula merasa takut.

"Bu-siocia, bukankah engkau ingin menjadi murid Pek-lian-kauw, menjadi muridku secara suka rela tanpa paksaan?" kembali dia berkata dengan suara menggetarkan wibawa kuat.

Dengan muka tunduk tanpa memandang kakek yang kini berdiri di sampingnya, Bu Li Cun mengangkat muka dan memandang kepada semua tamu dengan air mata bercucuran! Kemudian terdengar suaranya yang lantang, "Saat seperti ini telah lama kutunggu-tunggu! Aku Bu Li Cun hanya dapat membalas sakit hati secara begini. Cu-wi sekalian dengarlah baik-baik! Aku telah diculik oleh Pek-lian-kauw dan aku telah diperkosa oleh tua bangka keparat ini!"

Tiba-tiba setelah meneriakkan pengakuan hebat ini, yang tidak mungkin dikeluarkan oleh mulut seorang gadis yang menganggap lebih baik mati dari pada mengaku telah diperkosa orang, Bu Li Cun menggerakkan pedang tunangannya, menggorok leher sendiri!

"Haiii...! Tranggg...!"

Pedang itu mencelat terlepas dari tangan Bu Li Cun, akan tetapi setelah terlebih dahulu mengerat kulit leher dara itu. Kulit leher yang tadi putih itu seketika berubah merah, darah muncrat-muncrat dan terdengar suara aneh dari leher Bu Li Cun yang mempergunakan kedua tangan memegang lehemya, tubuhnya terguling ke atas tanah.

"Bu-moi...!" Lie Kong Tek yang tadi kurang cepat bergerak sehingga sambitan piauw-nya yang membuat pedang terlepas itu masih tidak dapat menolong tunangannya, meloncat dan berlutut, mengangkat tubuh dara itu, dipangkunya. Mukanya pucat sekali pada waktu dia melihat betapa leher itu terkuak lebar dan darah muncrat-muncrat mengerikan. Sekali pandang saja tahulah dia bahwa dia telah terlambat, bahwa nyawa gadis tunangannya ini tak mungkin dapat ditolong lagi.

Bu Li Cun membuka kedua matanya, memandang pemuda gagah itu, tersenyum dan bibirnya bergerak-gerak namun tidak ada suara yang keluar, kemudian dia terkulai lemah dalam pelukan Lie Kong Tek.

Berisiklah semua orang sesudah menyaksikan peristiwa mengerikan itu dan pada wajah banyak tokoh kang-ouw terbayang kemarahan hebat mendengar pengakuan gadis yang membunuh diri itu telah diperkosa oleh Thian Hwa Cinjin! Akan tetapi mereka tidak berani langsung bergerak karena mereka maklum akan kelihaian kakek itu.

"Ha-ha-ha-ha, agaknya gadis ini adalah kaki tangan musuh yang sengaja dikirim ke sini untuk memburukkan nama pinto! Sungguh perbuatan yang curang sekali kalau begitu!" Thian Hwa Cinjin yang cerdik itu masih tidak kekurangan akal untuk memutar balikkan kenyataan. Kemudian dia memandang ke arah mayat Bu Li Cun yang masih dipeluk oleh Lie Kong Tek dan terdengar suaranya penuh getaran aneh, "Harap Cu-wi lihat baik-baik. Gadis itu kelihatannya saja membunuh diri, akan tetapi sesungguhnya tidak. Dia waras dan sehat, pedang tadi tidak mengenai lehernya dan dia hanya pura-pura mati saja. Lihat baik-baik, semua tadi hanyalah perbuatan kakek gila tukang sihir itu!"

Semua mata terbelalak, termasuk mata Cia Keng Hong yang karena keinginan tahu dan keheranannya, sudah menunda niatnya menerjang Ketua Pek-lian-kauw itu dan memutar leher memandang ke arah Bu Li Cun. Dan, seperti juga orang lain kecuali Lie Kong Tek dan gurunya, dia pun melihat betapa leher gadis itu kini putih bersih tidak ada darahnya sedikit pun juga, dan gadis itu masih bernapas, sambil tersenyum-senyum dengan mata terbuka lebar!

"Ti... tidak... mungkin...!" Pendekar sakti ini berbisik sambil menggoyang kepalanya untuk mengusir pandangan yang tidak semestinya itu.

Dia tadi melihat sendiri betapa pertolongan Lie Kong Tek agak terlambat, betapa sebelum terlempar, pedang itu telah menggorok leher Bu Li Cun dan betapa leher itu telah terluka, terkuak lebar dengan darah muncrat-muncrat dan gadis itu telah menghembuskan napas terakhir di dalam pelukan Lie Kong Tek!

"Hemm, Thian Hwa Cinjin! Lagi-lagi kau hendak mengelabui para tamu yang terhormat ini dengan ilmu sulapmu! Gadis itu jelas telah tewas, membunuh diri dengan pedang karena sudah kau perlakukan hal yang terkutuk atas dirinya. Cu-wi sekalian harap jangan mudah dikelabui dan lihatlah baik-baik. Bu Li Cun sudah tewas membunuh diri! Darahnya pun belum kering!" Hong Khi Hoatsu berteriak, suaranya juga mengandung getaran hebat dan kedua tangannya dengan jari terbuka didorongkan ke depan, ke arah Bu Li Cun dan... terdengar teriakan-teriakan di sana-sini ketika semua mata, termasuk mata Cia Keng Hong, melihat gadis itu benar-benar telah menjadi mayat dengan luka besar di leher dan darahnya masih mengalir keluar, sedangkan Lie Kong Tek dengan muka pucat dan alis berkerut memangku dan memandang gadis itu.

Thian Hwa Cinjin menjadi marah bukan main. Kembali ilmu sihirnya yang digunakan untuk menyelamatkan nama dan dirinya, sudah digagalkan oleh kakek aneh yang muncul tanpa diduga-duganya dalam pesta pernikahan yang sudah diaturnya itu. Dengan alis berkerut dan mata mengeluarkan sinar berapi-api dan penuh kekuatan sihir dia menghadapi Hong Khi Hoatsu dan membentak, "Pendeta yang lancang mencampuri urusan orang! Siapakah engkau dan apa sebabnya engkau memusuhi kami?"

Hong Khi Hoatsu menggeleng-gelengkan kepalanya yang ditutup kopyah bayi itu sambil tersenyum dan menjawab, "Thian Hwa Cinjin, engkau sudah menggunakan julukan Cinjin, namun ternyata masih mengumbar nafsu angkara murka serta gila akan kedudukan dan kemuliaan duniawi! Ketahuilah, aku disebut orang Hong Khi Hoatsu, pekerjaanku hanya bertapa. Akan tetapi karena melihat betapa tunangan dari muridku itu sudah diculik oleh anak buah Pek-lian-kauw, terpaksa aku turun gunung dan mencarinya. Jejaknya menuju ke sarangmu ini dan ternyata benar bahwa tunangan muridku itu sudah diculik oleh orang-orangmu bahkan telah menjadi korban kebiadabanmu! Hemmm, entah berapa banyaknya wanita baik-baik yang menjadi korban kekejianmu yang kau lakukan mengandalkan nama Pek-lian-kauw dan mengandalkan ilmu sihirmu yang jahat!"

"Hong Khi Hoatsu pendeta keparat! Ingatlah kau di mana kau bicara?"

"Ha-ha-ha! Tentu saja! Aku bicara di depan Ketua Pek-lian-kauw bagian timur, berada di sarang Pek-lian-kauw dan tengah dikepung oleh para anak buah Pek-lian-kauw! Dan baru sekarang aku tahu, juga para enghiong yang hadir di sini tentu tahu bahwa Pek-lian-kauw yang dikenal sebagai perkumpulan pejuang rakyat itu sesungguhnya hanya ditunggangi oleh orang-orang jahat sehingga berubah menjadi perkumpulan orang-orang jahat yang pekerjaannya merampok harta benda, menculik wanita, dan memberontak untuk mengejar kedudukan."

"Keparat!" Thian Hwa Cinjin membentak, tidak dapat menahan kemarahannya, kemudian memberi tanda dengan tongkatnya sebagai aba-aba untuk menyerbu.

Anak buah Pek-lian-kauw yang sudah mengurung tempat itu segera berteriak-teriak dan menerjang maju.

"Manusia busuk berkedok nama rakyat pejuang! Engkau harus mampus!" Cia Keng Hong sudah menerjang ke depan dan menyambut gerakan Thian Hwa Cinjin yang tadi masih menyerang ke arah Hong Khi Hoatsu.

"Trakk! Plak!"

Tubuh Thian Hwa Cinjin terhuyung ke belakang pada waktu tongkatnya bertemu dengan Siang-bhok-kiam, berbareng dengan telapak tangan kirinya disambut oleh telapak tangan Cia Keng Hong. Terkejutlah Thian Hwa Cinjin.

Dia sudah lama mendengar nama besar Cia Keng Hong sebagai Ketua Cin-ling-pai yang berilmu tinggi sekali. Memang dia sudah merasa gentar mendengar nama besar pendekar ini, akan tetapi dia menjadi besar hati karena dia mengandalkan kekuatan sihirnya untuk mengatasi pendekar sakti itu.

Namun sekarang di samping Cia Keng Hong terdapat Hong Khi Hoatsu yang agaknya merupakan seorang ahli dalam ilmu sihir sehingga beberapa kali ilmu sihirnya melempem dibikin buyar dan punah oleh Hong Khi Hoatsu. Terpaksa dia tidak mau menggunakan ilmu sihir lagi, karena kalau Hong Khi Hoatsu maju menghadapi ilmu sihirnya, berarti dia dikeroyok dua dan harus memecah kekuatan sinkang-nya

Dengan nekat dia lalu memutar tongkatnya dan mengeluarkan ilmu tongkatnya yang amat dahsyat sehingga Cia Keng Hong yang mengenal lawan tangguh tak memandang rendah kepadanya. Segera terjadi pertandingan hebat antara kedua orang sakti itu.

Sedangkan Hong Khi Hoatsu yang maklum bahwa keselamatan Cia Keng Hong tentu terancam apa bila dia tidak berjaga-jaga untuk melawan ilmu sihir Ketua Pek-lian-kauw, hanya menonton di pinggir sambil kadang-kadang menggunakan kaki tangan merobohkan anggota Pek-lian-kauw yang berani mencoba untuk menyerangnya.

Dia tidak berani ikut menyerang Thian Hwa Cinjin, karena dalam beberapa jurus saja kakek yang ahli dalam ilmu sihir ini maklum bahwa dibandingkan dengan kedua orang yang sedang bertempur itu, tingkat ilmu silatnya masih kalah jauh sehingga bantuannya tidak akan ada artinya, bahkan akan mengacaukan gerakan serangan Ketua Cin-ling-pai itu.

Kini keadaan para tamu menjadi berbalik. Kalau tadinya orang-orang yang memihak pada Pek-lian-kauw jumlahnya jauh lebih banyak, sekarang mereka sebagian besar membalik dan menentang Pek-lian-kauw! Mengapa demikian?

Sebagian besar tamu yang hadir adalah orang-orang kang-ouw dan tadinya mereka suka bekerja sama dengan Pek-lian-kauw bukan semata-mata karena perkumpulan ini royal dalam menjamu dan menghormati mereka, melainkan karena mereka sungguh-sungguh menganggap bahwa Pek-lian-kauw adalah perkumpulan pejuang rakyat yang menentang pemerintah lalim dan membela rakyat tertindas.

Sekarang barulah terbuka mata mereka, dan mereka sudah melihat bukti betapa kejinya Ketua Pek-lian-kauw yang menyuruh anak buahnya menculik gadis lalu memperkosanya! Setelah melihat kenyataan ini, dan sebagai pendekar-pendekar gagah di dunia persilatan, tentu saja mereka tak sudi lagi bersekutu dengan kakek keji itu. Maka kini sebagian besar di antara mereka berpihak kepada Cia Keng Hong dan menyambut serbuan para anak buah Pek-lian-kauw!

Tentu saja di antara para tamu masih ada juga yang memihak Pek-lian-kauw dan mereka ini memanglah orang-orang dari golongan sesat yang terdiri dari perampok, bajak, serta orang-orang yang tak pernah merasa segan melakukan perbuatan jahat demi mengumbar hawa nafsu mereka.

Anggota Pek-lian-kauw yang kebetulan berada di situ dan kini maju menyerbu berjumlah kurang lebih seratus orang dan setelah ditambah dengan para tamu golongan sesat yang membela mereka, maka jumlah mereka antara seratus dua puluh lima orang! Sedangkan pihak yang menjadi lawan mereka hanya berjumlah kurang lebih empat puluh orang saja.

Karena itu, dengan perimbangan kekuatan yang berat sebelah ini, setiap orang kang-ouw akan dikeroyok oleh dua atau tiga orang Pek-lian-kauw, padahal di antara para anggota Pek-lian-kauw terdapat pula banyak tokoh yang berilmu tinggi. Terdesaklah mereka yang menentang Pek-lian-kauw dan sudah beberapa orang yang roboh terluka sungguh pun di pihak Pek-lian-kauw juga banyak yang terluka.

Lie Kong Tek mengangkat mayat tunangannya lalu merebahkannya di tempat yang aman, kemudian bagaikan seekor harimau kelaparan, pemuda tinggi besar yang sangat berduka dan marah ini mengamuk. Sepak terjangnya menggiriskan para anggota Pek-lian-kauw dan baru sesudah dia dikeroyok oleh lima orang pimpinan Pek-lian-kauw tingkat rendah, terjangan pemuda ini dapat dibendung dan terjadilah pertempuran yang sangat seru dan mati-matian.

Pertandingan antara Thian Hwa Cinjin dan Cia Keng Hong juga berlangsung dengan amat hebatnya sehingga Hong Khi Hoatsu yang menonton sambil menjaga kalau-kalau Ketua Pek-lian-kauw itu berlaku curang mempergunakan sihirnya, menjadi sangat kagum. Baru sekali selama hidupnya dia menyaksikan pertandingan ilmu silat yang sedemikian hebat dan bermutu. Diam-diam dia merasa bersyukur bahwa di saat itu muncul pendekar Ketua Cin-ling-pai ini, karena bila tidak demikian, dia sulit dapat percaya apakah Yap Kun Liong yang diandalkannya itu akan mampu menandingi Ketua Pek-lian-kauw yang sedemikian lihainya!

Bagi Cia Keng Hong sendiri yang selama belasan tahun ini baru beberapa kali bertanding melawan datuk-datuk kaum sesat pada saat dia membantu pemerintah membasmi kaum pemberontak, kini merasa menemukan lawan yang benar-benar tangguh sekali. Ketua Pek-lian-kauw wilayah timur ini ternyata masih lebih lihai dari pada lima datuk kaum sesat yang pernah dilawannya!

Sesudah dia menggerakkan Pedang Kayu Harum di tangannya itu dengan ilmu pedang yang khas untuk pedang itu, yaitu Siang-bhok Kiam-sut, serta mendasari gerak kaki dan tangan kirinya dengan Thai-kek Sin-kun, sesudah lewat seratus jurus barulah dia mampu mendesak Thian Hwa Cinjin yang sekarang mundur-mundur dan baru berhasil membalas setiap tiga kali serangan lawan dengan satu serangannya sendiri yang tidak begitu berarti. Padahal setiap serangan yang dilancarkan lawannya, baik dengan Pedang Kayu Harum itu mau pun dengan pukulan tangan kiri yang terbuka, sangat dahsyat dan membuatnya mengeluarkan keringat dingin dan terus main mundur.

Tiba-tiba terdengar sorak-sorai dan berbondong-bondong masuklah banyak orang melalui pintu gerbang Pek-lian-kauw. Dapat dibayangkan alangkah terkejut rasa hati Keng Hong, Hong Khi Hoatsu, dan para orang kang-ouw yang menentang Pek-lian-kauw saat puluhan orang yang baru datang itu serta merta membantu pihak Pek-lian-kauw dan menyerang mereka! Bahkan kini Keng Hong sendiri langsung diserang oleh seorang pemuda tampan yang berpedang ular dan memiliki ilmu silat lihai sekali!

Pemuda ini bukan lain adalah Ouwyang Bouw! Dia telah datang bersama isterinya, yaitu Lauw Kim In, dan Marcus bekas anak buah Legaspi Selado diiringkan oleh hampir seratus orang anak buahnya!

Seperti sudah diceritakan di bagian depan, Lauw Kim In dan Ouwyang Bouw memimpin para pemberontak Mongol kemudian membentuk Pasukan Tombak Maut. Bersama-sama dengan Marcus yang ikut pula menggabungkan diri dengan mereka, pasukan ini hendak bergabung dengan Pek-lian-kauw untuk memberontak terhadap pemerintah.

Pertempuran yang sudah berat sebelah itu menjadi semakin tidak berimbang lagi ketika Pasukan Tombak Maut turut menyerbu dan membantu Pek-lian-kauw! Kini setiap orang dikeroyok oleh banyak lawan.

Cia Keng Hong sendiri selain harus menghadapi Thian Hwa Cinjin dan Ouwyang Bouw juga diserang oleh Lauw Kim In yang membantu suaminya. Namun pendekar Cin-ling-pai ini ternyata hebat sekali kepandaiannya. Dengan marah Siang-bhok-kiam di tangannya bergerak seperti kilat, tampak sinar hijau menyambar-nyambar dan... Ouwyang Bouw dan Lauw Kim In berteriak kaget, mencelat mundur karena pundak mereka berdarah tercium sinar pedang Siang-bhok-kiam!

Mereka merasa terkejut dan penasaran sekali. Mereka adalah orang-orang yang memiliki kepandaian tinggi, akan tetapi hanya dalam beberapa gebrakan saja sudah terluka oleh lawan Ketua Pek-lian-kauw ini!

"Ji-wi, berhati-hatilah! Ketua Cin-ling-pai ini lihai sekali ilmu pedangnya!" Thian Hwa Cinjin yang sudah mengenal Owyang Bouw berkata memperingatkan.

Diam-diam Ouwyang Bouw dan Lauw Kim In terkejut sekali. Terutama sekali Lauw Kim In. Jadi inikah pendekar sakti yang selama ini dipuji-puji subo-nya dan selama ini merupakan nama yang dia junjung tinggi? Ada pun Ouwyang Bouw juga terkejut karena tentu saja dia sudah mengenal nama Ketua Cin-ling-pai.

Dia tahu bahwa pendekar yang sakti ini bernama Cia Keng Hong dan menjadi sahabat baik serta selalu membantu gerakan Panglima Besar The Hoo dalam menghadapi para pemberontak. Bersama Panglima The Hoo, pendekar ini telah mengobrak-abrik beberapa sarang pemberontak seperti di Telaga Setan (Kwi-ouw), Pulau Ular, dan lain tempat lagi. Bahkan datuk hitam Toat-beng Hoatsu yang lihai itu kabarnya tewas di tangan Panglima The Hoo, sedangkan ayahnya sendiri, Ban-tok Coa-ong Ouwyang Kok, tewas di tangan Cia Keng Hong. Sekarang, pendekar ini kembali telah menyerbu Pek-lian-kauw!

Dengan hati giras Ouwyang Bouw dan Lauw Kim In maju lagi, sekarang lebih berhati-hati mengeroyok Cia Keng Hong. Sementara itu, Hong Khi Hoatsu yang bantu-membantu dengan muridnya, Lie Kong Tek, dikeroyok oleh Marcus beserta belasan orang pimpinan Pek-lian-kauw dan jagoan-jagoan Mongol. Guru dan murid ini saling beradu punggung dan melawan mereka mati-matian.

"Cia Keng Hong, berlututlah kau... lihat naga saktiku hendak menelanmu!" tiba-tiba saja terdengar bentakan Ketua Pek-lian-kauw.

Cia Keng Hong maklum bahwa lawannya mempergunakan sihir. Dia sudah mengerahkan sinkang-nya untuk melawan pengaruh itu, namun karena tadi dia mau memandang muka kakek itu sehingga sinar matanya bertaut dengan sinar mata penuh kekuatan mukjijat itu, pendekar ini tidak mampu menahan kakinya yang seperti memaksa diri berlutut!

"Cia-taihiap, bangkitlah!" Pekik nyaring ini keluar dari mulut Hong Khi Hoatsu.

Walau pun dia sedang dikeroyok banyak lawan, kakek ini masih memperhatikan keadaan Keng Hong sehingga menolongnya dari pengaruh sihir lawan. Seketika Keng Hong sadar dan dengan pekik melengking nyaring sekali dia menerjang maju, pedangnya berkelebat.

"Trangg-tranggg... krekkk!"

Pedang di tangan Ouwyang Bouw dan Lauw Kim In terpental hingga hampir terlepas dari pegangan, sedangkan ujung tongkat hitam di tangan Thian Hwa Cinjin patah. Kakek ini merasa kaget sekali sehingga dia meloncat ke belakang dengan muka pucat.

"Kalian berani melawan aku? Lihat, aku adalah Giam-lo-ong (Malaikat Pencabut Nyawa) dari langit! Hayo kalian berlutut! Hayo kalian berlutut!" Hong Khi Hoatsu membentak dan semua pengeroyoknya, kecuali Marcus berlutut dengan taat!

Mengapa Marcus tidak terpengaruh oleh bentakan yang mengandung kekuatan mukjijat ini? Hal ini adalah karena Marcus belumlah begitu paham dengan bahasa Han sehingga bentakan yang dikeluarkan di antara suara hiruk-pikuk pertempuran itu tidaklah terdengar jelas olehnya dan karenanya dia pun tidak terpengaruh.

Akan tetapi melihat betapa semua temannya berlutut, dia terkejut sekali dan sebelum dia sempat mengelak, Hong Khi Hoatsu sudah berhasil menotoknya roboh. Kakek ini segera berteriak, "Cia-taihiap, Kong Tek, dan Cu-wi sekalian, mari kita pergi!"

Teriakan ini segera menyadarkan Cia Keng Hong dan yang lain-lain bahwa tiada gunanya melawan terus menghadapi jumlah lawan yang jauh lebih banyak itu. Terlebih lagi yang menjadi pokok persoalan, yaitu Nona Cia Giok Keng, kini sudah pergi dari situ mengejar pengantin pria tadi.

"Pergi...!" Terdengar teriakan-teriakan mereka.

Cia Keng Hong maklum bahwa beberapa kali dia ditolong oleh Hong Khi Hoatsu, maka dia lalu memutar Siang-bhok-kiam sedemikian rupa sehingga tiga orang pengeroyoknya terpaksa bergerak mundur. Kesempatan ini dia pergunakan untuk meloncat jauh ke arah Lie Kong Tek yang terdesak hebat oleh para pengeroyoknya.

"Singgg... tranggg... krek-krek-krekkk!"

Senjata-senjata para pengeroyok Lie Kong Tek patah-patah sehingga mereka terpaksa mundur, memberi kesempatan kepada Lie Kong Tek untuk lolos dari kepungan. Mereka berdua lalu meloncat ke dekat Hong Khi Hoatsu, lalu bersama para tokoh kang-ouw yang tadi ikut menentang Pek-lian-kauw mereka mulai mundur.

Pihak Pek-lian-kauw mengejar, akan tetapi mendadak Hong Khi Hoatsu berteriak nyaring dan aneh sekali bagi para pengejar itu, tiba-tiba saja tampaklah awan hitam yang tebal bergerak turun dan membuat pemandangan menjadi gelap. Tentu saja mereka menjadi bingung dan tidak melihat lagi ke mana orang-orang kang-ouw itu melarikan diri.

Setelah Thian Hwa Cinjin yang mengerahkan ilmunya juga memekik nyaring, awan hitam itu lenyap, akan tetapi para musuh juga sudah lenyap. Mereka itu melarikan diri dengan berpencaran sehingga sukarlah untuk mengejar.

"Jangan kejar!" Thian Hwa Cinjin berseru.

Kakek ini maklum bahwa dengan berpencar, pengejaran menjadi berbahaya sekali karena kekuatan anak buahnya menjadi terpecah-pecah pula sedangkan pihak musuh demikian lihainya, terutama Ketua Cin-ling-pai tadi. Masih ngeri dia memikirkan kehebatan Pedang Kayu Harum di tangan Cia Keng Hong yang membuat ujung tongkat wasiatnya sampai patah.

Semua orang tentu saja mentaati Perintah Ketua Pek-lian-kauw dan berbondong mereka memasuki kembali markas Pek-lian-kauw dan para anak buahnya merawat teman-teman yang terluka. Pihak orang-orang kang-ouw yang terluka juga tidak ada lagi karena mereka sudah dibawa lari oleh teman masing-masing. Sedangkan para orang kang-ouw yang tadi membantu mereka, dipersilakan masuk ke ruangan tamu kemudian dijamu sebagai tanda terima kasih Pek-lian-kauw dan untuk mengikat hati mereka supaya selanjutnya menjadi sekutu mereka…..

********************

Sementara itu, dalam pelarian yang dilakukan secara berpencaran tadi, Cia Keng Hong tetap berlari bersama Hong Khi Hoatsu dan Lie Kong Tek. Di tengah perjalanan Lie Kong Tek berkata, "Terima kasih kepada Cia-locianpwe yang telah membantu saya tadi."

Mereka berhenti berlari karena tidak ada yang mengejar, dan andai kata ada juga yang mengejar, asalkan jumlah lawan itu tidak terlalu banyak, tentu akan mereka basmi dengan mudah.

"Tidak perlu berterima kasih, bahkan maafkan atas sikapku tadi ketika engkau membela anakku. Engkau memang benar!" Berkata Cia Keng Hong dengan muka agak merah.

Dia teringat betapa tadi hampir membunuh pemuda ini, yang telah mati-matian membela Giok Keng biar pun sama sekali tidak mengenalnya. Kemudian ternyata bahwa pemuda ini dan gurunya yang telah menolong dia, dan telah menyadarkan Giok Keng. Andai kata tidak ada guru dan murid ini, entah apa jadinya, akan tetapi yang jelas, Giok Keng akan menjadi korban kekejian Pek-lian-kauw dan Liong Bu Kong, sedangkan dia sendiri tentu tidak terluput dari mala petaka.

"Kalau mau bicara tentang budi, akulah yang berhutang budi kepada gurumu, dan juga kepadamu, orang muda!"

"Ha-ha-ha-ha-ha, Cia-taihiap mengapa menjadi begini sungkan-sungkan? Di antara orang sendiri yang selalu menentang kejahatan dan membela kebenaran dan keadilan, bantu-membantu merupakan hal yang lumrah, bahkan sudah semestinya! Kalau tadi tidak ada Cia-taihiap, juga kalau tak ada Yap-sicu yang keduanya memiliki ilmu kepandaian setinggi langit, mana kami mampu menghadapi orang-orang Pek-lian-kauw itu?"

Mendengar disebutnya nama Yap Kun Liong, Cia Keng Hong teringat akan puterinya, maka sambil menjura dia berkata, "Sekarang saya hendak pergi menyusul dan mencari puteriku, kita terpaksa berpisah di sini. Saya harap saja bila ada waktu dan kesempatan, Hoatsu sudi memberi kehormatan kepada saya dengan mengunjungi Cin-ling-san."

Hong Khi Hoatsu mengangkat tangannya ke atas sambil berkata, "Nanti dulu, Taihiap. Saya mempunyai niat hati yang perlu saya kemukakan kepada Taihiap."

"Ada petunjuk apakah yang Hoatsu hendak berikan kepadaku?" jawab Cia Keng Hong sambil memandang tajam.

Kakek yang biasanya hanya tersenyum-senyum itu kini menarik napas panjang, wajahnya bersungguh-sungguh. "Secara tidak sengaja saya sudah melihat dan mendengar semua yang dialami oleh puterimu dan merasa kasihan sekali pada puterimu, Taihiap. Namanya telah dicemarkan di depan banyak orang oleh Si Laknat Liong Bu Kong dan perkumpulan kotor Pek-lian-kauw. Dan sebagai orang tua yang awas akan gerak-gerik muridnya, saya pun telah melihat sikap muridku kepada Taihiap tadi, ketika membela puterimu. Muridku sendiri, di tempat itu, telah pula kehilangan calon isterinya yang sudah tewas membunuh diri..."

"Ahhh, Suhu! Mengapa teecu tadi sampai terlupa untuk membawa lari mayat Bu Li Cun?" Tiba-tiba Lie Kong Tek memotong ucapan suhu-nya dengan suara menyesal dan kaget.

"Biarlah, Kong Tek. Lebih baik bila mayatnya dikubur oleh mereka supaya selalu menjadi peringatan akan perbuatan kotor ketua mereka sehingga menginsyafkan para anggotanya betapa mereka mengabdi kepada seorang yang jahat seperti Thian Hwa Cinjin itu."

"Kalau boleh saya mengatakan, bagaimanakah selanjutnya kehendak Hoatsu?" Cia Keng Hong bertanya, diam-diam dia mempertimbangkan karena dia sudah dapat menduga apa yang hendak dikatakan selanjutnya oleh kakek sakti ini.

"Melihat sikap muridku, saya mengambil kesimpulan bahwa di antara mereka memang ada jodoh, Taihiap. Kalau sekiranya Taihiap percaya pada kami, dan sudi memberikan pertimbangan yang sebaiknya, perkenankan sekarang juga saya mengajukan pinangan atas diri puteri Taihiap untuk murid saya, Lie Kong Tek ini."

Mendengar ucapan suhu-nya itu, Lie Kong Tek menundukkan mukanya yang menjadi merah dan jantungnya berdebar penuh ketegangan. Dia tidak merasa heran akan sikap suhu-nya yang memang sangat aneh, bicara tentang jodoh di tengah jalan dan bicara secara blak-blakan begitu saja!

Cia Keng Hong tidak menjadi terkejut mendengar pinangan yang memang sudah diduga sebelumnya itu, maka dia cepat menjura sambil menjawab, "Banyak terima kasih kepada Hoatsu yang masih menghargai puteriku yang telah tercemar namanya itu, akan tetapi hendaknya Hoatsu mengerti bahwa dalam soal perjodohan anakku itu, saya tidak dapat memutuskan kecuali ada persetujuan dari anaknya sendiri. Oleh karena itu, terpaksa saya sementara ini belum dapat memberi jawaban menerima atau menolak, tergantung kepada anak saya sendiri kelak. Kalau dia menerima, atau kalau dia menolak, tentu saya akan mengirim berita kepada Hoatsu. Ke manakah kelak saya harus mengirim berita?"

"Ha-ha-ha, Taihiap membuat kami menjadi malu saja. Kami berdua sudah meninggalkan pegunungan dan sengaja hendak merantau di dunia ramai, karena itu tentu saja kami tidak mempunyai tempat tinggal yang tetap. Maka sebaiknya diatur begini saja, Taihiap. Setahun dari sekarang kami akan berunjung ke Cin-ling-pai untuk menerima keputusan Taihiap mengenai pinangan saya."

Cia Keng Hong mengangguk-angguk. "Baiklah, Hoatsu. Kami akan menanti kunjunganmu itu dan mempersiapkan jawaban yang tepat, dan mudah-mudahan saja anakku akan suka menyetujuinya. Sekarang saya terpaksa meninggalkan Ji-wi untuk menyusul anakku."

Guru serta murid itu memberi hormat dan Cia Keng Hong berkelebat, sekali loncat dia lenyap dari pandang mata guru dan murid itu.....


Pilih JilidJilid Berikut
DUNIA KANG-OUW © 2008 Template by:
SkinCorner